Jumat, 3 Februari 2023

Pemprov Jatim Tingkatkan Ketahanan Pangan Lewat GPN 2022

Laporan oleh Billy Patoppoi
Bagikan
Emil Elestianto Dardak Wakil Gubernur Jawa Timur (kiri) pada saat meninjau salah satu stand dalam Gelar Pangan Nusantara (GPN) 2022 di Kota Malang, Sabtu (22/10/2022). Foto: Biro Adpim Jatim.

Emil Elestianto Dardak Wakil Gubernur Jawa Timur mengharapkan Gelar Pangan Nusantara (GPN) 2022, bisa menjadi salah satu upaya untuk meningkatkan ketahanan pangan di wilayah tersebut.

Emil, di Kota Malang, Jatim, Sabtu (22/10/2022) mengatakan, bahwa dengan adanya GPN 2022 yang mengusung tema “Bersama Wujudkan Pangan Kuat, Indonesia Berdaulat” tersebut diharapkan juga bisa meningkatkan ketahanan pangan sesuai dengan Program Nawa Bhakti Satya.

“Sebagaimana di Nawa Bhakti Satya bahwa ketahanan pangan ini juga tugas seluruh dinas, harus ikut terlibat dalam mendorong ketahanan pangan di Jawa Timur,” kata Emil dilansir Antara.

Emil menjelaskan, terkait permasalahan pangan dan ketahanannya, merupakan hal yang menyangkut berbagai multi disiplin ilmu. Hal itu dikarenakan ada sejumlah cakupan yang luas seperti tata niaga hingga mencakup budaya.

“Urusan ketersediaan bahan pangan dan ketahanan pangan ini bukan hanya milik salah satu sektor, tetapi multi disiplin. Kita bicara tata niaga, kita bicara budaya,” katanya.

Menurutnya, komitmen Pemprov Jatim saat ini juga mencakup penataan dan peningkatan sektor agro di wilayah tersebut, yang masuk dalam sembilan Program Nawa Bhakti Satya, yakni Jatim Agro.

“Kami bersama Ibu Khofifah memiliki Nawa Bhakti Satya yang salah satunya adalah Jatim Agro, kami tidak ingin sektor agro ini menjadi urusan beberapa pihak saja melainkan kita bersama-sama,” ujarnya.

Ia menambahkan, Jatim merupakan penghasil padi nomer satu nasional, dengan jumlah 9,94 juta ton gabah kering giling pada 2021. Dengan jumlah produksi tersebut, tercatat ada surplus sebesar 1,35 juta ton yang bisa mendukung ketersediaan beras di wilayah lain.

Namun, lanjutnya, sektor agro masih memiliki keterkaitan dengan angka kemiskinan di Jatim. Beberapa temuan menggambarkan pengangguran ada pada kisaran tiga persen, sementara untuk tingkat kemiskinan bisa menyentuh angka 14-18 persen. “Kemiskinan di pedesaan ini masih didominasi oleh mereka yang bekerja,” katanya.

Gelar Pangan Nusantara (GPN) yang digelar di Universitas Brawijaya Malang tersebut, merupakan salah satu ajang untuk memperkenalkan potensi pangan nusantara. Selain itu juga menjadi momentum untuk membangun dan memperkuat pangan di dalam negeri.

Pelaksanaan GPN tersebut digelar pada 22-23 Oktober 2022 dengan sejumlah kegiatan diantaranya, adalah Expo Pangan yang menyediakan berbagai komoditas pangan dengan harga murah serta Simposium Pangan dan Gizi, termasuk business matching untuk para pelaku usaha. (ant/bil/iss)

Berita Terkait