Kamis, 7 Juli 2022

Polisi Periksa Kondisi Kejiwaan Pelaku Pembacokan di Kediri yang Tewaskan Tiga Orang

Laporan oleh Iping Supingah
Bagikan
Lokasi rumah pelaku (kanan) pembacokan di Dusun Bangunmulyo, Desa Desa Pojok, Kecamatan Wates, Kabupaten Kediri, Jawa Timur. Foto: Antara

Kepolisian Resor (Polres) Kediri memeriksakan kondisi kesehatan dan kejiwaan tersangka R (35), pelaku pembacokan sejumlah warga di Desa Pojok, Kecamatan Wates, Kabupaten Kediri, Provinsi Jawa Timur.

“Pelaku kami amankan dan sementara ini kami kirim ke RS Bhayangkara. Kondisi pelaku, kami lihat, tersangka masih diam dan belum bersedia memberikan keterangan,” kata AKP Rizkika Atmadha Putra Kepala Satuan Reserse dan Kriminal Polres Kediri di Kediri, Selasa (8/3/2022).

Ia mengatakan pemeriksaan terhadap pelaku pembacokan meliputi cek kesehatan, termasuk kondisi kejiwaan agar diperoleh keterangan mengenai kondisi medis pelaku.

Kasat Reskrim menjelaskan saat ditangkap di rumahnya, pelaku tidak memberikan perlawanan. Sebelumnya, pelaku sempat kabur ke kebun usai melakukan aksi brutal pembacokan, lalu masuk ke rumah lewat pintu belakang hingga kemudian polisi datang dan menangkapnya.

Korban penyerangan dan pembacokan oleh R ada 10 orang, tiga orang di antaranya tewas (bukan empat orang seperti diberitakan sebelumnya), satu orang kritis, dan enam orang lainnya masih menjalani perawatan di rumah sakit.

“Update korban sekitar 10 orang. Tiga orang meninggal dunia, satu kritis, enam luka. Untuk TKP (tempat kejadian perkara) kami simpulkan (ada) empat TKP,” jelasnya seperti dilansir Antara.

Hingga kini, jajaran kepolisian masih mengusut kasus penyerangan dan pembacokan oleh R tersebut dengan memeriksa enam orang saksi.

Polisi juga masih menunggu untuk memeriksa anggota keluarga R yang menjadi korban dan saat ini dirawat di rumah sakit, yakni ayah, ibu, dan adiknya.

Sementara itu, Darwanto Kepala Desa Pojok mengatakan sebelum insiden penyerangan dan pembacokan, tersangka R sempat cekcok dengan ibunya pada Senin (7/3) pagi. Kemudian, pada siang hari, pelaku mengamuk dengan membawa celurit

“Jadi, siapa pun yang ada itu dibabat, yang melerai pun ikut dibabat,” kata Darwanto.

Sementara itu, Ketua RT 41 Desa Pojok Nurkholis, yang rumahnya tidak jauh dari tempat tinggal pelaku, mengaku sempat dikejar pelaku dengan membawa celurit, tetapi berhasil menghindar dan menyelamatkan diri.

“Kejadiannya cepat, paling tidak sampai 15 menit. Keseharian orangnya tertutup,” kata Nurkholis.(ant/ipg)

Berita Terkait

Surabaya
Kamis, 7 Juli 2022
27o
Kurs