Kamis, 29 Februari 2024

15 Ribu Warga Palestina Meninggal Akibat Serangan Israel

Laporan oleh Muhammad Syafaruddin
Bagikan
Masyarakat di Kota Rafah di Jalur Gaza bagian selatan membantu upaya penyelamatan para korban rentetan serangan udara Israel, pada Kamis (12/10/2023). Foto: Xinhua

Otoritas Gaza mengabarkan, jumlah warga Palestina yang tewas akibat serangan mematikan Israel kini mencapai 15.000 orang lebih. Selain itu ribuan lainnya masih hilang di bawah reruntuhan.

Pernyataan Kantor Media Pemerintah yang berada di Gaza mengatakan, jumlah korban tewas mencakup 6.150 anak dan 4.000 perempuan, ditambah lagi jumlah jasad yang berserakan di jalan-jalan.

Dilansir dari Antara pada Selasa (28/11/2023), ada sekitar 7.000 orang hilang di bawah reruntuhan, termasuk 4.700 anak dan perempuan.

Disebutkan pula bahwa dari jumlah korban tewas, terdapat 207 staf medis, 26 anggota tim penyelamat pertahanan sipil dan 70 jurnalis.

Otoritas Gaza juga menyebutkan bahwa lebih dari 36.000 warga Palestina lainnya juga terluka, dengan 75 persen di antaranya adalah anak-anak dan perempuan.

Sementara itu, hampir 50.000 unit rumah hancur total dan 240.000 unit rumah lainnya rusak parah. Total 88 masjid juga hancur lebur dan 174 lainnya hancur sebagian akibat pemboman Israel di seluruh wilayah Gaza, selain tiga gereja yang menjadi sasaran Israel.

Berdasarkan aturan perang, rumah-rumah ibadah dan tempat tinggal seharusnya dilarang untuk diserang. Namun, Israel mengklaim kelompok perlawanan Hamas memanfaatkan bangunan-bangunan tersebut sebagai markas, dan hingga kini bukti yang ditunjukkan Israel terkait klaim itu masih membuat sebagian besar pengamat tidak percaya.

Sementara itu, pasukan Israel melancarkan aksi militer besar-besaran di Jalur Gaza menyusul serangan lintas batas Hamas pada 7 Oktober. Hingga saat ini, korban tewas di pihak Israel mencapai 1.200 orang. (ant/feb/saf/ham)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Pagi-Pagi Terjebak Macet di Simpang PBI

Kecelakaan Truk Box dan Motor di Sukorejo Pasuruan

Tetap Nyoblos Meski TPSnya Banjir

Surabaya
Kamis, 29 Februari 2024
31o
Kurs