Minggu, 26 Mei 2024

Target Dirikan Rumah Vokasi Tahun ini, Kadin Surabaya Rutin Gelar Pelatihan Konsultan Vokasi

Laporan oleh Billy Patoppoi
Bagikan
Ali Affandi Ketua Kadin Surabaya (depan kanan) menyerahkan Sertifikat Pelatihan Konsultan Vokasi secara simbolis kepada satu diantara 40 peserta pelatihan Konsultan Vokasi yang digelar di Gedung Kadin Institute, Surabaya, Jumat (12/5/2023). Foto: Istimewa

Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Surabaya bekerjasama dengan Kadin Jatim, Kadin Institute dan IHK Trier Jerman menggelar pelatihan Konsultan Vokasi.

Langkah tersebut sebagai upaya percepatan implementasi Perpres 68/2022 tentang revitalisasi pendidikan dan pelatihan vokasi di Surabaya.

Dalam keterangan yang diterima suarasurabaya.net, ada sebanyak 40 orang yang mengikuti pelatihan Konsultan Vokasi di Gedung Kadin Institute Surabaya itu, Jumat (12/5/2023).

Mereka dilatih bagaimana melakukan pendampingan terhadap industri yang akan melaksanakan program vokasi, hingga harmonisasi kurikulum.

“Dalam mengimplementasikan revitalisasi pendidikan vokasi, Kadin Jatim memiliki program Rumah Vokasi yang menjadi rumah bersama bagi dunia industri, dunia pendidikan dan pemerintah sebagai penentu kebijakan,” ujar M. Ali Affandi Ketua Kadin Surabaya.

“Di Surabaya, kami menargetkan Rumah Vokasi bisa didirikan di tahun ini, sehingga kami melalukan pelatihan Konsultan Vokasi. Pelatihan ini bertujuan untuk meningkatkan kualitas konsultan vokasi perindustrian yang akan bertugas,” sambung mas Andi sapaan akrabnya.

Untuk itu, Kadin bekerjasama dengan IHK Trier Jerman yang telah terbukti sukses menerapkan pendidikan dan pelatihan vokasi yang ideal.

“Kita lihat di Jerman, industrinya sudah sangat maju dan kita bisa belajar bagaimana mengelola standarisasi industri tersebut karena kuncinya tetap di SDM. Walaupun sudah otomatisasi, tetapi SDM tetap menentukan. Decision maker dan quality control tetap ada di SDM,” jelasnya.

Dengan adanya pelatihan Konsultan Vokasi, maka pelaksanaan vokasi seperti pemagangan atau pakerin di Industri bisa berjalan sesuai standar yang benar. Dampak positifnya, kualitas tenaga kerja akhirnya menjadi lebih baik dan mampu meningkatkan daya saing Indonesia sebagai negara terbesar di Asian.

“Kadin sebagai dinamisator atau penghubung antara industri, angkatan kerja dan pemerintah sebagai pemutus regulasi berharap langkah ini bisa menciptakan situasi daya saing perindustrian yang tinggi. Apalagi Indonesia di tahun 2030 Indonesia mendapatkan bonus demografi sehingga kita perlu menciptakan angkatan kerja yang sudah siap bersaing, siap bekerja untuk kemajuan Indonesia,” katanya.

Terkait pendirian Rumah Vokasi, mas Andi mengatakan sudah melakukan komunikasi intens dengan Eri Cahyadi Wali Kota Surabaya yang juga mengaku sangat mendukung dan siap memberikan support. Tentunya Rumah Vokasi ini akan jadi solusi untuk meningkatkan kualitas dan daya saing tenaga kerja.

“Sehingga siap kerja dan digunakan oleh industri. Tidak hanya di Surabaya tetapi di seluruh Jatim dan Indonesia bahkan luar negeri. Karena kita sudah bekerjasama dengan Swiss Contact, IHK Trier dan GIZ. Saya sama mas Ery Cahyadi telah melakukan komunikasi intens, beliau sangat atensi terhadap bagaimana tenaga kerja dari Surabaya bisa terserap sebanyak-banyaknya,” tandasnya.

Pada kesempatan yang sama, Adik Dwi Putranto Ketua Umum Kadin Jatim mengatakan, pelatihan Konsultan Vokasi di Surabaya ini adalah rangkaian pelatihan yang telah di gelar pihaknya bersama Kadin kabupaten/kota. Sebelumnya, pelatihan yang sama telah di gelar di Kota Kediri, Batu dan Pasuruan.

Hingga saat ini, jumlah Konsultan Vokasi di Jatim dinilai masih kurang. Sehingga yang dilakukan Kadin adalah maksimalkan tenaga yang ada agar revitalisasi pendidikan dan pelatihan vokasi di Jatim bisa berjalan maksimal.

“Dengan terbentuknya Rumah Vokasi dan konsultan vokasi. Harapan kami ketika Tim Koordinasi Daerah Vokasi (TKDV) telah dibentuk oleh Pemerintah Provinsi dan Kabupaten Kota, maka kami bisa langsung menjalankan. Jangan sampai ketika TKDV sudah dibentuk kita belum siap karena fungsi Kadin dalam Perpres 68/2022 sangat vital,” harapnya. (bil/ipg)

Berita Terkait

..
Potret NetterSelengkapnya

Evakuasi Kecelakaan Bus di Trowulan Mojokerto

Motor Tabrak Pikap di Jalur Mobil Suramadu

Surabaya
Minggu, 26 Mei 2024
29o
Kurs