Kamis, 25 Juli 2024

BRIN Ingatkan Dampak Peningkatan Suhu Terhadap Sektor Pertanian

Laporan oleh Muhammad Syafaruddin
Bagikan
Ilustrasi lahan pertanian yang kering. Foto: Pixabay

Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) mengingatkan kembali soal dampak peningkatan suhu udara terhadap sektor pertanian di Indonesia.

Yudhistira Nugraha Kepala Pusat Riset Tanaman Pangan BRIN mengatakan kenaikan suhu dapat mempengaruhi produktivitas tanaman pangan.

“Laju evaporasi lebih tinggi, sehingga air lebih banyak hilang dan laju transpirasi juga meningkatkan yang membuat tanaman lebih banyak membutuhkan air,” katanya dilansir Antara, Jumat (3/5/2024).

Yudhistira juga menjelaskan bahwa saat malam hari jika suhu meningkatkan akan ada kompensasi hasil fotosintesis yang akan dibuang melalui transpirasi, sehingga hasil panen menurun.

Pada tanaman tertentu seperti padi, ujarnya, fase yang paling sensitif suhu tinggi lebih dari 35 derajat Celcius adalah saat primodial – pembungaan. Suhu tinggi dapat menyebabkan keguguran polen atau serbuk sari, sehingga tanaman menjadi hampa.

Sementara itu, bentuk mitigasi yang dapat dilakukan petani adalah menanam varietas yang tahan terhadap suhu tinggi.

Sedangkan saat ini belum banyak dilakukan pemuliaan padi yang toleran suhu tinggi, namun ada beberapa varietas yang sudah dilepas dari program penelitian cekaman suhu tinggi, yaitu Inpari Digdaya (tetuanya varietas dular yang tahan suhu tinggi).

“Karena di Indonesia tidak ada cekaman suhu tinggi untuk saat ini –tidak seperti di negara-negara tropis yang lebih dari 11 derajat lintang utara— maka belum terbukti adaptasinya,” kata Yudhistira.

Berdasarkan pemberitaan sebelumnya, gelombang panas atau heatwave tengah melanda beberapa negara di kawasan Asia, seperti Filipina, Thailand, India, hingga Bangladesh.

Fenomena gelombang panas merupakan siklus rutin yang terjadi setiap tahun saat matahari bergerak ke belahan bumi. Radiasi matahari menyebabkan pemanasan di permukaan bumi, sehingga menimbulkan gelombang panas di wilayah daratan.

Lebih lanjut, Yudhistira mengungkapkan meski peningkatan suhu udara terjadi di sejumlah negara Asia dan menyebabkan kerusakan terhadap lahan-lahan pertanian, namun belum ada laporan dampak fenomena itu ke Indonesia.

“Mungkin karena Indonesia agak lebih ke selatan garis ekuator (efek panas berkurang),” ucapnya. (ant/sya/saf/faz)

Berita Terkait

..
Potret NetterSelengkapnya

Pipa PDAM Bocor, Lalu Lintas di Jalan Wonokromo Macet

Perahu Nelayan Terbakar di Lamongan

Surabaya
Kamis, 25 Juli 2024
31o
Kurs