Sabtu, 13 Juli 2024

Kemenhub Awasi Kelaikan Operasional Bus Pariwisata Jelang Libur Waisak

Laporan oleh Ika Suryani Syarief
Bagikan
RAMPCHECK Seorang petugas sedang melakukan pemeriksaan kendaraan (ramp check) ke salah satu bus untuk memastikan laik beroperasi sebagai angkutan jelang Lebaran. Foto: Humas Ditjen Perhubungan Darat, Kemenhub.

Direktorat Jenderal Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan (Kemenhub) melakukan pengawasan terhadap kelaikan operasional bus pariwisata bersama dengan Korlantas Polri dan dinas perhubungan kabupaten/kota, guna memastikan keamanan masyarakat menjelang libur panjang memperingati Hari Waisak 2024.

“Kami akan mengawasi dan mengecek bus-bus pariwisata. Bus yang beroperasi tentunya harus berizin dan laik jalan,” kata Hendro Sugiatno Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kemenhub dilansir Antara, Selasa (21/5/2024).

Ia pun menyampaikan, bahwa pihaknya melakukan pengawasan terhadap kelaikan bus pariwisata sehubungan dengan akan adanya libur panjang dalam rangka memperingati Hari Waisak 2024 dan potensi meningkatnya mobilitas masyarakat menuju ke tempat-tempat wisata.

“Sebisa mungkin kita berkolaborasi dengan pihak kepolisian dan juga Dinas Perhubungan dalam hal pengawasan, pengecekan hingga penegakan hukum,” ungkap Hendro.

Kemudian, Hendro juga menyampaikan, saat ini Ditjen Perhubungan Darat Kemenhub tengah menyiapkan beberapa langkah strategis untuk menertibkan operasional bus pariwisata dan mencegah terjadinya kecelakaan bus berulang, seperti akan dirumuskannya regulasi mengenai jual-beli bus.

“Nanti akan diatur bagaimana penjual dan pembeli bus wajib memastikan kelaikan kendaraannya sebelum melakukan transaksi. Kemudian, penjual dan pembeli wajib melaporkan pengalihan kepemilikan kendaraan untuk proses klarifikasi perizinan,” ujar Hendro.

Lebih lanjut ke depannya, juga akan dilakukan integrasi data uji berkala kendaraan bermotor berbasis aplikasi yang bekerja sama dengan pemerintah daerah melalui Dinas Perhubungan.

Selain itu, Ditjen Perhubungan Darat bersama pemangku kepentingan terkait akan membentuk proyek percontohan di enam provinsi yakni Banten, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Sulawesi Selatan dan Sumatera Utara.

Ia mengatakan bahwa hal itu untuk dilakukan pendataan, evaluasi, dan sosialisasi keselamatan bus pariwisata dan bus umum, termasuk prosedur ramp check.

“Kami juga bersama Korlantas Polri telah membahas penyesuaian regulasi terkait usulan Kartu Pengawasan dan Bukti Lulus Uji Berkala (BLU-e) sebagai syarat dalam menerbitkan perpanjangan STNK,” kata Dirjen Hendro.

Itu semua dilakukan, kata dia, sebagai upaya untuk menertibkan operasional bus-bus pariwisata serta bus umum dengan mengutamakan aspek keselamatan jalan.

Di samping dari upaya-upaya tersebut, diharapkan juga kepada para pengguna jasa bisa berperan serta melakukan pengecekan izin dan kelaikan jalan armada bus melalui aplikasi Mitra Darat dan spionam.dephub.go.id.

“Kami tidak pernah bosan untuk mengajak serta masyarakat atau pengguna kendaraan bus umum untuk mengecek kondisi kendaraannya sebelum keberangkatan. Caranya cukup mudah hanya dengan memasukkan nomor polisi kendaraan yang akan digunakan. Pastikan kendaraan tersebut laik jalan agar tidak menimbulkan kekhawatiran,” kata Hendro. (ant/sya/iss/ipg)

Berita Terkait

..
Potret NetterSelengkapnya

Pipa PDAM Bocor, Lalu Lintas di Jalan Wonokromo Macet

Perahu Nelayan Terbakar di Lamongan

Surabaya
Sabtu, 13 Juli 2024
31o
Kurs