Senin, 27 Mei 2024

Luhut Katakan Program Hilirisasi Dapat Tekan Kemiskinan di Daerah

Laporan oleh Billy Patoppoi
Bagikan
Luhut Binsar Panjaitan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves). Foto: maritim.go.id

Luhut Binsar Pandjaitan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) mengklaim program hilirisasi industri pertambangan dapat menekan angka kemiskinan di daerah.

Ia pun mencontohkan program hilirisasi yang dilakukan di Morowali, Sulawesi Tengah (Sulteng) yang berhasil menekan angka kemiskinan.

Pada 2015, angka kemiskinan di Sulteng pada 2015 mencapai 14,7 persen, namun setelah adanya hilirisasi menurun menjadi 12,4 persen di 2023.

“Kita lihat data 2015 itu kemiskinan di sana 14,7 persen. Nah, data 2023 itu 12,4 persen. Jadi, turun kemiskinan di sana dari 14,7 ke 12,4 persen,” kata Luhut melalui video di akun Instagram pribadi yang terverifikasi @luhut.pandjaitan dipantau di Jakarta, Kamis (25/1/2024), dikutip Antara.

Selanjutnya, ia juga merinci data kemiskinan, khusus untuk Kabupaten Morowali sendiri. Ia mengungkapkan bahwa pada 2015 angka kemiskinan di sana 15,8 persen, namun menurun menjadi 12,3 persen pada 2023.

“Kemudian kalau di Morowali kita lihat 2015 itu 15,8 persen kemiskinan dan 2023 ini kita lihat 12,3 persen kemiskinan,” ucap Luhut.

Ia juga mengungkapkan bahwa berkat program hilirisasi, ada salah satu politeknik yang didirikan di Morowali yang berfokus pada industri logam.

Bahkan, kata Luhut, mahasiswanya ada yang dikirim langsung ke Cina untuk belajar dan saat ini menjadi bagian dari pembangunan proyek smelter.

“Sekarang sudah ada politeknik yang didirikan di situ. Itu menurut saya bagus dan guru-gurunya juga kelas-kelas ada yang dari ITB, ada yang dari UI yang kita ajak untuk mengajar di sana dan mereka langsung praktik di industrinya dan malah ada yang dikirim ke Cina untuk belajar teknologi yang lebih advance lagi dan sekarang mereka bekerja menjadi bagian dari pembangunan proyek smelter di Sulawesi,” katanya.

Oleh karena itu, Luhut juga menekankan bahwa proses suatu industri juga tidak lepas dari pada kualitas pendidikan.

“Kita kan mana pernah punya politeknik bermutu di luar Jawa sebelumnya,” ujar Luhut. (ant/azw/ipg)

Berita Terkait

..
Potret NetterSelengkapnya

Evakuasi Kecelakaan Bus di Trowulan Mojokerto

Motor Tabrak Pikap di Jalur Mobil Suramadu

Surabaya
Senin, 27 Mei 2024
26o
Kurs