Kamis, 18 April 2024

Pemerintah Kembali Buka Program Prakerja, Catat Sejumlah Syaratnya

Laporan oleh Muhammad Syafaruddin
Bagikan
Ilustrasi - Sejumlah calon peserta Kartu Prakerja mendaftar secara daring di LTSA-UPT P2TK Surabaya, Senin (13/4/2020). Foto: Antara

Pemerintah kembali membuka program Prakerja untuk meningkatkan keterampilan dan daya saing masyarakat agar siap memasuki bursa kerja.

Airlangga Hartarto Ketua Komite Cipta Kerja dalam keterangannya mengatakan, program yang telah diluncurkan sejak tahun 2020 itu telah memberikan manfaat kepada 17,5 juta penduduk di Indonesia.

“Hari ini dibuka gelombang baru penerima Prakerja dengan target peserta sebanyak 1,14 juta jiwa,” ucap Hartato dilansir Antara, Jumat (23/2/2024).

Airlangga yang juga menjabat sebagai Menteri Koordinator Bidang Perekonomian itu menjelaskan, pemerintah meningkatkan kualitas Prakerja dengan adanya moda pelatihan tambahan yang mendukung fleksibilitas dan aksesibilitas khususnya untuk peserta dari wilayah Indonesia Timur.

Menurutnya, pemerintah mengaktifkan kembali pelatihan asynchronous (pembelajaran yang dilakukan secara tunda) untuk mengatasi perbedaan waktu antara wilayah barat dengan timur.

“Kami yakin dengan penguatan di berbagai bidang, maka Prakerja akan semakin bermanfaat bagi masyarakat Indonesia,” ujarnya.

Pada 2024, program Prakerja berkolaborasi dengan lebih banyak lembaga pelatihan untuk menyediakan berbagai pelatihan berkualitas yang relevan dengan kebutuhan pasar kerja.

Prakerja juga menjangkau lebih banyak masyarakat di daerah terpencil dan tertinggal, juga mendorong keterlibatan lembaga pelatihan di banyak daerah.

Selain itu, modal pelatihan juga ditambah dengan adanya asynchronous berupa moda pembelajaran mandiri. Metode ini memiliki keunikan karena pelatihan harus diakses sesuai alur yang disampaikan dan tidak bisa dilewati maupun dipercepat.

“Sumber daya Indonesia perlu dibekali dengan kemampuan yang relevan. Pelatihan untuk up-skilling dan re-skilling berskala besar, seperti Prakerja memang patut dilanjutkan,” katanya.

Berikut sejumlah syarat untuk menerima beasiswa pelatihan melalui program reguler ‘Gabung Gelombang Prakerja’:

● Belum pernah menjadi Penerima Program Kartu Prakerja.

● WNI berusia paling rendah 18 tahun dan paling tinggi 64 tahun.

● Tidak sedang menempuh pendidikan formal.

● Sedang mencari kerja, pekerja/buruh yang terkena PHK, atau pekerja/buruh yang membutuhkan peningkatan kompetensi kerja, seperti pekerja/buruh yang dirumahkan dan pekerja bukan penerima upah, termasuk pelaku usaha mikro dan kecil.

● Bukan Pejabat Negara, Pimpinan dan Anggota DPRD, Aparatur Sipil Negara, Prajurit TNI, Anggota Polri, Kepala Desa dan perangkat desa dan Direksi/Komisaris/Dewan Pengawas pada BUMN atau BUMD.

● Maksimal 2 NIK dalam 1 KK yang menjadi Penerima Program Kartu Prakerja. Sejak awal tahun 2024, pendaftaran akun Prakerja melalui laman www.prakerja.go.id sudah
dibuka. Hal ini penting karena menjadi salah satu syarat untuk Gabung Gelombang Prakerja.

Pembukaan gelombang Prakerja dilakukan serentak untuk seluruh Indonesia hari ini pada pukul 19.00 WIB. (ant/man/saf/iss)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Motor Tabrak Pikap di Jalur Mobil Suramadu

Mobil Tertimpa Pohon di Darmo Harapan

Pagi-Pagi Terjebak Macet di Simpang PBI

Surabaya
Kamis, 18 April 2024
29o
Kurs