Rabu, 27 Oktober 2021

KONI Jatim Apresiasi Raihan Enam Emas dari Cabor Renang

Laporan oleh Agustina Suminar
Bagikan
Glenn Victor Sutanto menang di cabang renang nomor 100 meter gaya kupu-kupu putra di PON XX Papua di Stadion Akuatik Kampung Harapan, Kabupaten Jayapura, Minggu (10/10/2021). Foto: Antara/Berto Wedhatama

Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Provinsi Jawa Timur mengapresiasi raihan enam medali emas dari cabang olahraga renang PON XX Papua selama dua hari perlombaan Sabtu (9/10/2021) dan Minggu (10/10/2021) di Arena Akuatik Kampung Harapan, Kabupaten Jayapura.

“Pencapaian selama dua hari perlombaan sangat bagus dan kami bangga. Mohon doa masyarakat Jatim agar renang bisa kembali menambah medali emas,” kata M. Nabiel Ketua Harian KONI Jatim dalam keterangan yang diterima di Jayapura, Senin (11/10/2021).

Nabiel berharap tambahan medali emas bisa kembali diperoleh para perenang Jatim pada perlombaan selanjutnya. “Kami sangat optimistis renang bisa tambah emas lagi,” imbuh Nabiel seperti yang dilansir Antara.

Setelah meraih dua medali emas pada perlombaan hari pertama, Sabtu, para perenang Jatim kembali berjaya di kolam akuatik dengan memborong empat medali emas pada hari kedua, Minggu. Selain menyabet empat emas, dua perenang Jatim juga memecahkan tiga rekor PON.

Perenang putri Adinda Larasati Dewi menjadi bintang Jatim dengan menyumbangkan dua keping emas dari nomor 100 meter gaya kupu-kupu dan 800 meter gaya bebas.

Pada nomor 100 meter gaya kupu-kupu putri, Adinda meraih emas dengan catatan waktu 1 menit 01,65 detik. Torehan tersebut juga memecahkan rekor PON milik Angel Gabrilella Yus dengan waktu 1 menit 01,66 detik yang dicetak pada 2016 di Jawa Barat.

Adinda juga menyabet medali emas di nomor 800 meter gaya bebas setelah mencatat waktu 8 menit 59,78 detik, lebih cepat dari rekor PON milik Raina Saumi Grahana dengan 9 menit 01,98 detik yang diukir pada 2012 di Riau.

Selain Adinda, medali emas Jatim ikut disumbang Ressa Kania Dewi yang berlomba di nomor 200 meter gaya dada putri dengan catatan waktu 2 menit 33,97 detik, sekaligus memecahkan rekor PON atas nama Rita Mariani dengan 2 menit 36,13 detik.

Perenang putra Glenn Viktor Sutanto melengkapi dominasi Jatim ketika menjadi yang terdepan di nomor 100 meter gaya kupu-kupu setelah mencatat waktu 54,22 detik.

Selain empat emas, Jatim juga meraih satu medali perak melalui Andi Muhammad Nurrizka di nomor 200 meter gaya dada putra dan medali perunggu lewat Ressa Kania Dewi di nomor 800 meter gaya bebas putri.

Pelatih tim renang Jatim Chusaini Matlek menyebut keberhasilan Ressa Kania Dewi merebut emas 200 meter gaya dada sekaligus memecahkan rekor merupakan kejutan, karena perenang satu ini sebenarnya punya spesialisasi di nomor jarak jauh gaya ganti.

“Saat diturunkan di nomor 200 meter gaya dada kok malah berhasil meraih emas dan memecahkan rekor PON,” kata Chusaini.

Kejutan lainnya, ungkap Chusaini, adalah pencapaian emas dari Adinda Larasati pada hari kedua, padahal sebelum perlombaan sempat mengeluh sakit kepala.

“Kami sempat ketar-ketir dengan kondisi Adinda, tapi Alhamdulillah dia berhasil meraih emas dan memecahkan rekor PON,” tambahnya.(ant/tin)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Truk Muat BBM Terbakar di Tol Pandaan

Truk Terguling di Lawang Malang

Truk Terguling Menimpa Taksi di Medaeng

Surabaya
Rabu, 27 Oktober 2021
28o
Kurs