Sabtu, 20 Agustus 2022

Bagnaia Rajai GP Belanda, Sedangkan Quartararo Gagal Finish Setelah Jatuh Dua Kali

Laporan oleh Wildan Pratama
Bagikan
Pebalap tim Ducati Lenovo Francesco Bagnaia melakukan selebrasi setelah menjuarai Grand Prix Belanda di Sirkuit Assen. (26/6/2022). Foto: Antara.

Francesco Bagnaia Pebalap Ducati berhasil memenangi Grand Prix Belanda di Sirkuit Assen tanpa perlawanan berarti ketika kedua rivalnya, Aleix Espargaro dan Fabio Quartararo tersingkir dari persaingan terdepan setelah ada insiden di lap kelima.

Sedangkan, Marco Bezzecchi dari  Rookie tim VR46 berhasil menduduki podium ke dua sekaligus menjadi podium perdananya di kelas premier setelah finis 0,444 detik di belakang rekan senegaranya asal Italia itu. Kemudian Maverick Vinales meraih podium ketiga sekaligus menjadi yang perdana baginya untuk tim Aprilia, mengutip laman resmi MotoGP, yang melansir Antara, Minggu (26/6/2022).

Kemenangan Bagnaia menjadi kemenangan pertama bagi Ducati di Assen Belanda sejak kesuksesan sang legenda Cassey Stoner menjuarai balapan di Belanda dari pole pada 2008 silam.

Kemenangan itu juga menjadi dorongan moral bagi Bagnaia menuju jeda tengah musim setelah di dua balapan sebelumnya ia gagal finis karena terjatuh.

Beralih ke situasi sirkuit saat pertandingan berlangsung. Bagnaia yang start dari pole position melesat jaug meninggalkan lawan-lawanya setelah tikungan pertama di lap pembuka tanpa drama.

Tak mau ketinggalan, Quartararo juga melakukan manuver dari sisi dalam menuju Tikungan ke 5 untuk menyalip Espargaro dalam perebutan tempat kedua, akan tetapi sang pebalap Yamaha kehilangan grip dan terjatuh sebelum menabrak sang pebalap Aprilia.

Espargaro tidak ikut terjatuh tapi harus mengambil jalur ke gravel dan mendapati posisinya melorot ke 15 besar.

Quartararo sempat kembali ke garasi sebelum keluar ke lintasan lagi untuk menjalani penalti lap panjang imbas insiden di tikungan 5.

Quartararo tetap melanjutkan balapan meski tahu tak ada peluang menang. Ibarat mendapat kutukan, sang pebalap Prancis itu kembali terjatuh untuk kedua kalinya di lokasi yang sama yaitu tikungan 5 karena highside yang melontarkan ia dari motornya.

Beruntungnya, juara GP Belanda tahun lalu itu terhindar dari cedera serius dan bisa kembali ke garasi dengan berjalan kaki dan terlihat frustasi.

Peluang Yamaha meraih poin juga dicederai insiden serupa ketika Franco Morbidelli terjatuh di tikungan yang sama di tengah balapan.

Tersisa sepuluh lap, marshal mengibarkan bendera menandakan hujan turun di sejumlah bagian sirkuit, namun para pebalap bertahan dengan ban slick hingga akhir lomba.

Espargaro menerjang lawan-lawannya demi merestorasi posisi, dan di tikungan terakhir lap penutup, sang pebalap Spanyol menyalip dua pebalap langsung demi finis P4 dengan impresif.

Brad Binder (KTM) dan calon tandemnya tahun depan Jack Miller (Ducati) harus puas finis P5 dan P6 menyusul kejutan larut dari sang pebalap Aprilia.

Jorge Martin, yang mengawali balapan dari baris pertama, finis P7 di depan Joan Mir (Suzuki), Miguel Oliveira (KTM) dan Alex Rins (Suzuki) yang melengkapi sepuluh besar.

Gagal finis, Quartararo masih memegang kendali puncak klasemen dengan 172 poin setelah 11 balapan, namun Espargaro memangkas defisit 34 poin menjadi 21 poin di peringkat dua.

Johann Zarco finis P13 dan bertahan di peringkat tiga klasemen dengan 114 poin, sedangkan Bagnaia naik peringkat empat dengan 106 poin, menggeser Enea Bastianini ke peringkat lima dengan 105 poin.

Sirkus MotoGP akan jeda sekitar satu bulan sebelum dilanjutkan di Silverstone, Inggris pada 7 Agustus 2022.(ant/wld/iss)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Langit Sore di Grand Pakuwon

Suatu Sore di Sembayat Gresik

Sore yang Macet di Raya Nginden

Peserta Pawai Taaruf YPM Sidoarjo di Sepanjang

Surabaya
Sabtu, 20 Agustus 2022
29o
Kurs