Rabu, 28 Februari 2024

Ganjar Komitmen Dorong Penyediaan Inklusivitas Infrastruktur yang Ramah bagi Penyandang Disabilitas

Laporan oleh Muhammad Syafaruddin
Bagikan
Ganjar Pranowo menghadiri acara Hari Disabilitas Internasional (HDI) 2023 di Mataram, Nusa Tenggara Barat (NTB) pada Minggu (3/12/2023). Foto: Istimewa

Angkie Yudistia milenial penyandang tunarungu adalah sosok yang dikenalkan Ganjar Pranowo ketika Hari Disabilitas Internasional, Minggu (3/12/2023). Angkie meyakini Indonesia lebih menuju inklusif di bawah kepemimpinan Ganjar.

Angkie telah memiliki segudang pengalaman dalam menangani isu disabilitas. Yakni, pengalaman sebagai Staf Khusus Presiden telah membuka jalan penyandang disabilitas memiliki payung hukum atas hak-hak penyandang disabilitas dalam berbagai sektor.

Tidak tanggung-tanggung, saat ini Indonesia telah memiliki Undang-Undang No 8 Tahun 2016 tentang Penyandang Disabilitas, beserta peraturan turunan sebanyak 7 Peraturan Pemerintah dan 2 Peraturan Presiden.

“Bersama teman disabilitas kami percaya, Pak Ganjar akan gerak cepat membawa Indonesia lebih baik dan lebih inklusi dengan program-program unggulan beliau. Jadi kami berjuang bersama beliau,” ucap Angkie.

Angkie mengatakan, rekam jejak sebagai anggota DPR RI dan Gubernur Jawa Tengah (Jateng) membuktikan betapa Ganjar peduli kepada penyandang disabilitas.

“Karena beliau itu mengerti dan memahami betul apa yang dibutuhkan penyandang disabilitas. Beliau mau merangkul teman-teman disabilitas dalam pengambilan kebijakannya saat menjadi Gubernur Jateng. Kami berharap, beliau juga akan merangkul seluruh penyandang disabilitas di Indonesia jika kelak menjadi presiden,” tegasnya.

Sementara itu, dalam acara HDI, Ganjar mendengar banyak masukan dari para penyandang disabilitas. Keluhan, saran, dan kritik ia tampung demi memberikan yang terbaik bagi kelompok minoritas itu.

Ganjar mendengarkan beberapa masukan terkait kesetaraan hak aksesibilitas kaum disabilitas khususnya di ruang-ruang publik. Kepada Ganjar, mereka mengeluhkan bahwa selama ini kebutuhan akses disabilitas acapkali terpinggirkan.

“Tadi ada yang menyampaikan ‘Di sini udah pakai kursi roda, Pak, tapi saya sulit untuk naik tangga, Bapak tolong berikan akses’. ‘Pak saya tunanetra, tolong Pak saya berikan jalan ada tandanya dan kami tahu’,” kata Ganjar Pranowo.

Banyak ruang-ruang publik yang ada, lanjut Ganjar, memang dinilai kurang ramah terhadap penyandang disabilitas.

Untuk itu, Ganjar berkomitmen mendorong penyediaan inklusivitas infrastruktur seperti ruang publik dan kantor-kantor pemerintahan yang ramah bagi penggunanya, termasuk disabilitas pada masa pemerintahannya mendatang.

“Saya sudah punya pengalaman pada saat jadi gubernur, waktu itu kelompok disabilitas adalah salah satu kelompok yang selalu kami ajak dalam musyawarah perencanaan pembangunan di samping kelompok perempuan dan anak. Inilah cara membuat setara semuanya dan tidak ada yang ditinggalkan, no one left behind,” ucapnya. (saf/ham)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Truk Trailer Mogok, Jembatan Branjangan Macet Total

Kecelakaan Truk Box dan Motor di Sukorejo Pasuruan

Tetap Nyoblos Meski TPSnya Banjir

Bus Tabrak Tiang Listrik di Sukodadi Lamongan

Surabaya
Rabu, 28 Februari 2024
27o
Kurs