Sabtu, 24 Februari 2024

Mahasiswa Ubaya Ciptakan Alat Bantu Berpakaian Tunadaksa

Laporan oleh Muhammad Syafaruddin
Bagikan
Lima mahasiswa Ubaya membuat alat bantu berpakaian untuk tuna daksa bernama dr-MATE: Dressing Mate. Foto: Ubaya

Lima mahasiswa Program Studi Teknik Mesin dan Manufaktur Fakultas Teknik Universitas Surabaya (Ubaya) membuat alat yang diberi nama ‘dr-MATE: Dressing Mate’. Ini adalah alat bantu berpakaian bagi Tunadaksa.

Alat ini dirancang oleh Angeline Arista, Yudi Crismanto, Lay Richii Wijaya, Christoforus Rafael, dan Deviano Sutanto.

Angeline sebagai ketua tim mengatakan, ide pembuatan alat ini dilatarbelakangi oleh adanya kesulitan penyandang tunadaksa untuk berpakaian. Khususnya yang kehilangan kedua lengan karena amputasi.

“dr-MATE hadir untuk meningkatkan kemandirian dan kepercayaan diri, serta menjaga privasi mereka dalam berpakaian,” ujarnya.

dr-MATE merupakan pengembangan dari inovasi sebelumnya. Pengembangannya ada pada tambahan fungsi alat yang bisa dipakai tunadaksa untuk memakai baju dan celana.

Inovasi ini telah dilengkapi dengan tiga kontroler, yakni remote, aplikasi android, serta voice commands. Adanya aplikasi android bertujuan agar alat ini juga bisa dipakai oleh pendamping dari tunadaksa untuk membantu dari tempat yang berbeda.

Cara menggunakan dr-MATE adalah pengguna menaruh baju pada tempat yang disediakan (hook). Baju dapat dilonggarkan dengan menekan tombol menggunakan kaki atau menggunakan voice commands menyebut “open device”.

Setelah itu, tekan tombol ke atas untuk menaikkan baju atau menyebut “going up“. Jika ketinggiannya sudah sesuai dengan tinggi badan pengguna, maka pengguna dapat berdiri dan mengarahkan kepala ke lubang leher kaos. Kemudian, pengguna dapat menekan tombol ke bawah atau menyebut “going down” untuk memasang baju secara keseluruhan.

Untuk pemakaian celana, pengguna dapat menempelkan pinggul celana ke lengan bermagnet dan dibuka menggunakan tombol atau voice commands. Kemudian, kaki dimasukkan ke dalam celana. Setelah itu, naikkan lengan bermagnet sampai ketinggian yang diinginkan, lalu lepaskan celana.

“Pengguna disarankan memakai celana yang memiliki kancing magnetik agar lebih mudah,” imbuh Angeline.

Angeline menyebut, proses perancangan dr-MATE dilakukan selama kurang lebih tiga bulan. Pembuatan ini dibantu oleh dosen pembimbing, Sunardi Tjandra, M.T.

Berkat inovasi ini, dr-MATE berhasil meraih juara tiga pada lomba Engineering Innovation Challenge 2023 yang diadakan oleh The Institution of Engineers di Singapura. Lomba ini diikuti oleh peserta dari berbagai negara, diantaranya Singapura, Filipina, dan Australia.

Angeline berharap, inovasi ini dapat memberikan dampak positif yang besar dalam bidang kesehatan.

“Kami juga berharap alat ini dapat bermanfaat bagi para penyandang tuna daksa untuk baik yang kehilangan kedua lengan karena amputasi maupun bawaan sejak lahir, untuk mempermudah dalam berpakaian. Selain itu, dr-MATE diharapkan mampu membantu proses pemulihan psikologis dan rehabilitasi tuna daksa,” harapnya. (saf/faz)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Truk Trailer Mogok, Jembatan Branjangan Macet Total

Kecelakaan Truk Box dan Motor di Sukorejo Pasuruan

Tetap Nyoblos Meski TPSnya Banjir

Bus Tabrak Tiang Listrik di Sukodadi Lamongan

Surabaya
Sabtu, 24 Februari 2024
27o
Kurs