Kamis, 25 Juli 2024

Ada Pola Baru Kunjungan Wisatawan di Yogyakarta selama Libur Lebaran 2024

Laporan oleh Muhammad Syafaruddin
Bagikan
Gudeg menjadi salah satu kuliner yang wajib dicicipi saat berwisata ke Yogyakarta. Foto : Dokumen suarasurabaya.net

Dinas Pariwisata (Dispar) Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) menemukan pola baru kunjungan wisatawan di sejumlah destinasi wisata setempat selama momentum libur Lebaran 2024.

“Saya lihat justru ada tren baru para pemudik dan para wisatawan dengan mengunjungi tempat-tempat yang tidak hanya menyediakan atau dilihat dari sisi alam saja, tetapi lengkap dengan kulinernya,” ujar Kepala Dispar DIY Singgih Raharjo pada Rabu (16/4/2024) dilansir Antara.

Menurut Singgih, perubahan perilaku atau pola kunjungan tersebut membuat para wisatawan di DIY mampu menikmati pemandangan di destinasi wisata lengkap dengan kuliner yang disediakan.

Hal tersebut, menjadikan tingkat kunjungan wisatawan selama libur Lebaran 2024 berbanding lurus dengan pertumbuhan ekonomi, khususnya sektor ekonomi kreatif, termasuk oleh-oleh.

“Saya tanyakan sudah beli oleh-oleh apa belum. Mereka menyampaikan sudah tidak hanya satu kotak karena untuk saudara, teman, kantor, dan lainnya. Artinya berpengaruh positif terhadap pertumbuhan ekonomi dan sektor ekonomi kreatif,” kata dia.

Meskipun kuliner serta oleh-oleh menjadi daya tarik tersendiri, Singgih menilai tidak ada pedagang yang memanfaatkan situasi itu dengan menaikkan harga secara berlebihan atau nuthuk.

Sebelum memasuki libur Lebaran 2024, dia mengaku telah mengumpulkan para pelaku pariwisata agar memberikan pelayanan terbaik bagi para pengunjung dengan menerapkan harga sesuai standar serta tarif parkir sesuai regulasi.

“Saya tidak menemukan satu aduan yang kemudian bicara tentang kuliner nuthuk (pedagang yang memasang harga secara tak wajar -red), parkir nuthuk tidak ada,” kata dia.

Meskipun menyebut cukup menggembirakan, Singgih belum dapat menyampaikan data pasti terkait peningkatan kunjungan wisatawan di DIY selama libur lebaran.

“Kalau dari sisi okupansi teman-teman PHRI menyampaikan secara umum mencapai 90 persen, bahkan banyak yang mencapai 100 persen,” kata dia. (ant/azw/saf/ipg)

Berita Terkait

..
Potret NetterSelengkapnya

Pipa PDAM Bocor, Lalu Lintas di Jalan Wonokromo Macet

Perahu Nelayan Terbakar di Lamongan

Surabaya
Kamis, 25 Juli 2024
32o
Kurs