Rabu, 17 April 2024

IDAI: Pola Hidup Sehat Cegah Penyakit Kardiometabolik pada Anak

Laporan oleh Muhammad Syafaruddin
Bagikan
Dokter Piprim Basarah Yanuarso Ketua Pengurus Pusat Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) (berbatik kanan) saat menjelaskan tentang pencegahan penyakit kardiometabolik dalam pelaksanaan kegiatan Simposium Nasional IDAI di Bandar Lampung, Jumat (23/2/2024). Foto: Antara Dokter Piprim Basarah Yanuarso Ketua Pengurus Pusat Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) (berbatik kanan) saat menjelaskan tentang pencegahan penyakit kardiometabolik dalam pelaksanaan kegiatan Simposium Nasional IDAI di Bandar Lampung, Jumat (23/2/2024). Foto: Antara

Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) menyatakan bahwa dengan pengaturan pola hidup sehat sejak dini dapat mencegah penyakit kardiometabolik pada anak.

Kardiometabolik merupakan sekumpulan kelainan metabolisme yang ditandai dengan lima kriteria yaitu obesitas abdominal, peningkatan kadar trigliserida, penurunan HDL-kolesterol, peningkatan kadar glukosa darah puasa, dan peningkatan tekanan darah.

“Saat ini penyakit-penyakit yang biasa menjangkit orang dewasa sudah menjangkit anak-anak. Seperti hipertensi, diabetes, jantung koroner, stroke, ini membentuk kelompok penyakit kardiometabolik yang sangat berbahaya bagi anak, sehingga butuh langkah pencegahan,” ujar Dokter Piprim Basarah Yanuarso Ketua Pengurus Pusat Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) saat pelaksanaan kegiatan Simposium Nasional IDAI di Bandar Lampung, dikutip Antara pada Jumat (23/2/2024).

Ia menjelaskan penyakit kardiometabolik pada anak biasa terjadi akibat adanya gaya hidup yang tidak sehat, sehingga cara utama untuk mengatasinya dengan menerapkan pola hidup sehat pada anak.

“Penyakit gaya hidup ini mengatasinya hanya dengan perubahan pola hidup, tidak bisa disembuhkan dengan obat. Jadi anak-anak harus diajak sejak dini untuk menerapkan pola hidup sehat,” jelasnya.

Menurut dia, pola hidup sehat yang dapat diterapkan kepada anak sejak dini guna mencegah adanya penyakit kardiometabolik adalah dengan memperbanyak aktivitas fisik, tidur cukup, mengkonsumsi makanan sehat, dan perbanyak konsumsi air putih.

“Kita harus melakukan pencegahan dari hulu dengan membiasakan anak untuk menjalankan pola hidup sehat, sebab akan lebih murah dan mudah. Sebab kalau sudah di hilir maka biaya penanganan di rumah sakit akan mahal, lalu beban BPJS menangani pasien penyakit ini makin tinggi,” tuturnya.

Lebih lanjut ia membeberkan, bila penyakit-penyakit yang terjadi akibat adanya gaya hidup tidak sehat itu tidak diantisipasi, maka akan membahayakan kesehatan generasi penerus di masa depan.

“Jadi di Indonesia selain menangani penyakit infeksi baru, ada juga yang mengkhawatirkan adalah adanya peningkatan risiko penyakit tidak menular (PTM). Kalau tidak diantisipasi maka generasi mendatang kualitas kesehatannya akan mengkhawatirkan,” tandasnya. (ant/ike/iss)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Motor Tabrak Pikap di Jalur Mobil Suramadu

Mobil Tertimpa Pohon di Darmo Harapan

Pagi-Pagi Terjebak Macet di Simpang PBI

Surabaya
Rabu, 17 April 2024
29o
Kurs