Kamis, 29 September 2022

Fed: Pasar Keuangan Alami Ketegangan di Tengah Konflik Rusia-Ukraina

Laporan oleh Ika Suryani Syarief
Bagikan
Logo bank central Amerika Serikat atau The Federal Reserve di Washington, Amerika Serikat. Foto: Bloomberg

Di tengah perang Rusia-Ukraina dan inflasi yang meningkat, pasar keuangan mengalami volatilitas tinggi dan beberapa tekanan pada likuiditas pasar, Federal Reserve AS mengatakan dalam sebuah laporan Senin (9/5/2022).

Dalam waktu dekat, perang dan peristiwa terkait kemungkinan akan menciptakan “tekanan ke atas tambahan” pada inflasi dan membebani kegiatan ekonomi, kata Fed dalam Laporan Stabilitas Keuangan semi-tahunan yang dikutip Antara.

Laporan tersebut mencatat bahwa inflasi lebih tinggi dan lebih persisten dari yang diharapkan, bahkan sebelum perang di Ukraina, dan ketidakpastian atas prospek inflasi “menimbulkan risiko” terhadap kondisi keuangan dan aktivitas ekonomi.

“Bank tetap dikapitalisasi dengan baik, tetapi beberapa dana pasar uang dan obligasi masih terkena risiko likuiditas yang cukup besar,” kata laporan itu, mencatat bahwa beberapa tanda tekanan pendanaan muncul di tengah meningkatnya ketegangan geopolitik.

Laporan The Fed mencatat bahwa risiko pendanaan di bank domestik tetap rendah sebagai akibat dari kepemilikan aset likuid yang besar dan ketergantungan yang terbatas pada pendanaan besar-besaran jangka pendek.

Namun, ia memperingatkan bahwa beberapa jenis dana pasar uang dan stablecoin – mata uang digital yang dirancang untuk mempertahankan nilai yang stabil dalam kaitannya dengan aset cadangan yang stabil seperti dolar AS – “tetap rentan untuk berjalan,” dan banyak reksa dana obligasi dan pinjaman bank “terus rentan terhadap risiko penebusan.”

Pasar pendanaan yang luas terbukti “tangguh,” dan dampak limpahannya telah “terbatas” hingga saat ini, menurut laporan itu.

Dalam pernyataan terpisah, Lael Brainard Gubernur Fed mengatakan perang Rusia-Ukraina telah memicu pergerakan harga besar dan margin call di pasar komoditas dan “menyoroti saluran potensial di mana lembaga keuangan besar dapat terkena penularan.”

“Dari perspektif stabilitas keuangan, karena sebagian besar peserta mengakses pasar komoditas berjangka melalui bank besar atau broker-dealer yang merupakan anggota dari lembaga kliring yang relevan, anggota kliring ini terkena risiko ketika klien menghadapi margin call yang luar biasa tinggi,” kata Brainard.(ant/iss)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Truk Terguling di Raya Kedamean Gresik

Truk Mogok di Mastrip arah Kedurus

Mobil Terbalik di Merr Surabaya

Langit Sore di Grand Pakuwon

Surabaya
Kamis, 29 September 2022
31o
Kurs