Jumat, 12 April 2024

Rusia dan Ukraina Sepakat Buka Kembali Keran Ekspor Biji-bijian

Laporan oleh Dhafintya Noorca
Bagikan
Ilustrasi biji gandum. Foto: Pixabay

Rusia dan Ukraina pada Jumat (22/7/2022) menandatangani kesepakatan bersejarah untuk membuka kembali pelabuhan-pelabuhan Ukraina di Laut Hitam bagi ekspor biji-bijian.

Kesepakatan itu meningkatkan harapan bahwa krisis pangan global, yang dipicu invasi Rusia ke Ukraina, bisa membaik.

Perjanjian tersebut dicapai setelah perundingan selama dua bulan yang ditengahi oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) serta Turki.

Turki adalah anggota NATO (Pakta Pertahanan Atlantik Utara) dan memiliki hubungan baik dengan Rusia dan Ukraina serta menguasai selat-selat yang mengarah ke Laut Hitam.

Ketika berbicara pada upacara penandatangan di Istanbul, Turki, Antonio Guterres Sekretaris Jenderal PBB mengatakan kesepakatan itu membuka jalan bagi ekspor pangan secara komersial dalam jumlah besar dari tiga pelabuhan utama Ukraina: Odesa, Chernomorsk, dan Yuzhny.

“Hari ini ada secercah harapan di Laut Hitam. Secercah harapan, kemungkinan dan kelegaan bagi dunia yang kali ini sangat memerlukannya,” kata Guterres pada upacara itu, seperti dilansir dari Antara, Sabtu (23/7/2022).

Selama upacara penandatanganan, perwakilan Rusia dan Ukraina tidak mau duduk di meja yang sama. Mereka juga tidak berjabat tangan.

Beberapa pejabat tinggi PBB kepada para wartawan, mengatakan kesepakatan itu diharapkan akan dijalankan secara penuh dalam beberapa pekan mendatang.

Berdasarkan kesepakatan tersebut, kata para pejabat itu, pengiriman biji-bijian akan dipulihkan dari tiga pelabuhan yang dibuka kembali dalam jumlah seperti sebelum perang, yakni lima juta ton per bulan.

Blokade oleh armada Rusia di pelabuhan-pelabuhan Ukraina di Laut Hitam membuat puluhan juta ton biji-bijian tertahan di dalam silo.

Akibat blokade itu, banyak kapal terjebak sehingga memperburuk kemacetan pada rantai pasokan global.

Blokade, ditambah dengan serentetan sanksi yang diberlakukan negara-negara Barat, telah memicu inflasi pada harga pangan dan energi di seluruh dunia.

Rusia selama ini membantah bertanggung jawab atas krisis pangan global yang memburuk.

Pemerintah negara itu justru menuding serangkaian sanksi yang dijatuhkan kepada Rusia sebagai penyebab lambatnya ekspor pangan dan pupuk.

Moskow juga menyalahkan kondisi itu pada Ukraina, yang dituding memasang ranjau di jalur navigasi menuju pelabuhan-pelabuhan di Laut Hitam.

Seorang pejabat PBB mengatakan sebuah perjanjian terpisah, yang juga ditandatangani pada Jumat, akan memuluskan ekspor Rusia untuk komoditas-komoditas itu.

Pejabat tersebut juga mengatakan PBB menyambut baik penjelasan yang diberikan AS dan Uni Eropa bahwa sanksi-sanksi yang mereka terapkan tidak akan diberlakukan pada kapal-kapal pengiriman komoditas tersebut.(ant/dfn/ipg)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Kecelakaan Mobil Porsche Seruduk Livina di Tol Porong

Mobil Tertimpa Pohon di Darmo Harapan

Pagi-Pagi Terjebak Macet di Simpang PBI

Surabaya
Jumat, 12 April 2024
31o
Kurs