Senin, 24 Januari 2022

Doa Bersama untuk Surabaya Agar Terhindar Virus Corona

Laporan oleh Zumrotul Abidin
Bagikan
Tri Rismaharini Wali Kota Surabaya saat memberikan sambutan di acara doa bersama di Taman Surya. Foto: Humas Pemkot Surabaya.

Pemerintah Kota Surabaya menggelar doa bersama umat lintas agama yang berlangsung di lima titik lokasi secara serentak, Senin (2/3/2020). Lima lokasi itu sesuai dengan agama yang dianut para pegawai di lingkungan pemkot. Doa kali ini, dengan tujuan memohon keselamatan bagi seluruh warga agar terhindar dari segala macam penyakit termasuk virus corona.

Lima lokasi itu yakni pegawai beragama islam menggelar doa di halaman Taman Surya yang diikuti langsung oleh Wali Kota Risma. Sementara yang beragama Kristen berdoa di Graha Sawunggaling Lantai 6, untuk yang beragama Budha berdoa di Vihara Budhayana Dharma Wira Center Jalan Panjang Jiwo.

Kemudian pemeluk agama Hindu berdoa di Pura Segara, Jalan Memet Sastrawirya Komplek TNI AL Kenjeran. Terakhir, pemeluk agama Konghuchu, mereka berdoa di Klenteng Boen Bio Jalan Kapasan Surabaya.

Dalam sambutannya, Tri Rismaharini Wali Kota Surabaya menyampaikan berita virus corona saat ini sudah luar biasa. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) siapapun dan dimana pun orang bisa terkena virus ini. Oleh karena itu, di momen ini pihaknya berharap untuk sama-sama memanjatkan doa agar terhindar dari penyakit itu.

“Karena itu mari kita berdoa semoga selalu diberi kesehatan di mana pun kita berada,” kata dia.

Risma menjelaskan setiap kantor Organisasi Perangkat Daerah (OPD) harus memiliki hand sanitizer masing-masing. Bahkan di setiap rumah pun ia mengimbau untuk menyediakan pembersih kuman itu.

“Agar tetap steril dan higienis. Terutama sebelum dan setelah beraktivitas. Tolong itu dilakukan. Supaya tidak ada virus, dan kuman yang nyangkut,” jelas dia.

Selain itu, Risma menceritakan bahwa ada seorang professor dari Kampus Universitas Airlangga (Unair) yang menemukan temuan untuk pencegahan virus corona. Yakni dengan banyak mengkonsumsi zat yang mengandung curcuma. Seperti jahe, sirih, temulawak, dan kunyit.

“Jadi ayo kita gunakan itu. Tidak mahal juga. Meskipun kita tidak tahu itu betul atau tidak tapi yang paling penting adalah kita sudah berusaha. Jadi sudah berapa bulan ini saya minum itu. Kalau mau saya buatkan di kediaman ada banyak,” ungkapnya.

Bahkan, ketika melihat data, menilai kebenaran dari temuan pencegahan virus tersebut. Terbukti, ada tujuh orang India di Kota Wuhan, China sampai hari ini mereka selamat dan tidak terjangkit virus.

“Orang India adalah konsumen dari rempah-rempah. Saya juga masih cek di negara Turki seperti apa karena Turki pengguna rempah-rempah juga,” lanjutnya.

Di kesempatan yang sama, ia berharap agar warga dapat berbuat yang terbaik. “Mudah-mudahan tuhan juga mengembalikan kebaikan itu pada kita. Meskipun bukan di kita, tapi mungkin anak-anak, cucu kita. Sehingga kita ikut mendapatkan kebaikan. Siapa yang berbuat baik pasti akan mendapat kebaikan,” katanya. (bid/iss)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Senja Penutup Tahun

Truk Derek Ringsek Setelah Tabrak Truk Gandeng Parkir

Suasana Unjuk Rasa di Depan Taman Pelangi Surabaya

Suasana Unjuk Rasa Menuju Kantor Bupati Gresik

Surabaya
Senin, 24 Januari 2022
29o
Kurs