Selasa, 25 Januari 2022

Kemendikbudristek Harus Pantau PTM Secara Berkala

Laporan oleh Muchlis Fadjarudin
Bagikan
Uji coba pembelajaran tatap muka di SD Negeri Miji IV, Mojokerto pada Senin (30/11/2020). Foto: Humas Pemkot Mojokerto

Ali Zamroni anggota Komisi X DPR minta agar program Pembelajaran Tatap Muka (PTM) untuk terus dipantau oleh Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbud-Ristek) secara berkala. Banyak daerah yang sudah berada di level 3 pandemi Covid-19, tetapi pemerintah daerahnya (pemda) belum berani menggelar PTM.

“Soal PTM mohon dimonitor secara berkala oleh Kemendikbud terutama terhadap daerah yang sudah level 3. Dari data, ada 60 persen lebih daerah yang belum bersedia walau sudah level 3,” ujar Ali dalam rapat kerja Komisi X DPR RI dengan Nadiem Anwar Makarim Mendikbud-Ristek, di Gedung DPR RI, Senayan, Jakarta, Rabu (25/8/2021).

Kata Ali, para siswa kemungkinan sudah jenuh dengan pola Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) yang hampir dua tahun diterapkan. Selama ini, para siswa hanya belajar lewat sistem daring.

Menurut Ali, meskipun kebijakan PTM menjadi otoritas pemda, tapi Kemendikbud-Ristek tetap harus memonitornya secara berkala. Sementara, soal kuota internet untuk pembelajaran daring yang sangat dibutuhkan para siswa dan guru di masa pandemi ini, dia berharap agar disalurkan sesuai timeline yang telah ditentukan.

“Kuota gratis jadi kebutuhan bagi siswa dan guru di masa pandemi Covid-19. Kemarin disampaikan ada amggaran Rp2,3 triliun. Anggaran ini buat tiga bulan September-November. Mudah-mudahan bisa disalurkan sesuai dengan timeline yang sudah ditentukan. Harus pula diminimalisir salah kirim. Ada persoalan ketika siswa dikirim kuota, ada yang digunakan dan tidak. Kasus ini harus dicermati supaya tidak ada kelebihan bayar dan lain-lain,” jelas Ali.

Pada bagian lain, Ali juga mengapresiasi realisasi serapan anggaran Kemendikbud-Ristek tahun 2020 yang mencapai 91 persen lebih. Diharapkan serapan pada 2021 ini bisa mencapai 95 persen.

“Saya mengapresiasi atas realisasi anggaran Kemendikbud 2020 sebesar 91 persen. Ini angka cukup bagus. Harapan saya tahun 2021 minimal 95 persen terserap. Ini jadi tantangan bagi Mas Menteri,” pungkas Ali.(faz/tin/ipg)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Senja Penutup Tahun

Truk Derek Ringsek Setelah Tabrak Truk Gandeng Parkir

Suasana Unjuk Rasa di Depan Taman Pelangi Surabaya

Suasana Unjuk Rasa Menuju Kantor Bupati Gresik

Surabaya
Selasa, 25 Januari 2022
26o
Kurs