Selasa, 7 Desember 2021

Rentetan Peristiwa yang Membuat India Gagal Mencegah Gelombang Kedua

Laporan oleh Agustina Suminar
Bagikan
Seorang wanita yang suaminya meninggal karena penyakit virus korona (Covid-19) di luar kamar mayat rumah sakit Covid-19 di New Delhi, India, 15 April 2021. Foto: Reuters/Danish Siddiqui

India mencatat jumlah kasus harian Covid-19 tertinggi di dunia yakni 314.835 kasus pada Kamis (22/4/2021). Di Delhi saja, lonjakan kasus harian Covid-19 mencapai 26.000 dan 306 orang meninggal karena Covid-19. Kremasi massal tak terhindarkan karena lonjakan orang meninggal karena Covid-19.

India sebetulnya berhasil keluar dari “belenggu” saat angka infeksi kasus Covid-19 di negara tersebut terus menunjukkan penurunan. Namun, saat ini, mereka harus menghadapi malapetaka gelombang kedua Covid-19 yang bahkan lebih parah dari sebelumnya.

Seperti yang dikutip BBC yang dirangkum suarasurabaya.net, Jumat (23/4/2021), berikut rangkaian peristiwa yang menunjukkan India gagal mencegah terjadinya gelombang kedua Covid-19 di negara tersebut.

Euforia dan Optimistis Berlebihan

Harsh Vardhan Menteri Kesehatan India pada awal Maret 2021 lalu menyatakan bahwa negara itu sedang berada di “akhir permainan” pandemi Covid-19.

Vardhan juga memuji kepemimpinan Perdana Menteri Narendra Modi sebagai tokoh yang patut dicontoh bagi dunia dalam kerjasama internasional. Sejak Januari dan seterusnya, India telah mulai mengirimkan dosis ke negara-negara asing sebagai bagian dari diplomasi vaksin yang sangat dibanggakan.

Optimisme yang dibangga-banggakan oleh Vardhan didasarkan pada penurunan tajam infeksi yang dilaporkan. Sejak puncak rata-rata lebih dari 93.000 kasus per hari pada pertengahan September, infeksi Covid-19 di India terus menurun. Pada pertengahan Februari, India menghitung rata-rata 11.000 kasus sehari. Rata-rata kematian harian selama tujuh hari karena penyakit tersebut telah turun hingga di bawah 100.

Euforia dalam memberantas virus itu telah terbangun sejak akhir tahun lalu. Politisi, pembuat kebijakan, dan bagian dari media percaya bahwa India benar-benar keluar dari masalah. Pada bulan Desember, pejabat bank sentral mengumumkan bahwa India berhasil “membengkokkan” kurva infeksi Covid.

Dalam instilah puitis, mereka mengatakan bahwa ekonomi “muncul di tengah bayang-bayang musim dingin yang memanjang menuju suatu tempat di bawah sinar matahari” dan Perdana Menter Modi disebut-sebut sebagai “vaccine guru”.

Pemilu

Pada akhir Februari, otoritas India mengumumkan bahwa pemilu penting diselenggarakan di lima negara bagian, yang mana ada 186 juta pemilih disana.

Mulai 27 Maret, pemungutan suara akan berlangsung selama sebulan. Bahkan di negara bagian Benggala Barat, pemungutan suara diadakan dalam delapan tahap. Kampanye dimulai dengan gencar, tanpa protokol keamanan dan jarak sosial.

Pertandingan Olahraga

Pada pertengahan Maret, dewan kriket mengizinkan lebih dari 130.000 penggemar, sebagian besar tanpa masker untuk menonton dua pertandingan kriket internasional antara India dan Inggris di stadion Narendra Modi di Gujarat.

Gelombang Kedua Tiba

Dalam waktu kurang dari sebulan, banyak hal mulai terurai. India mulai memasuki cengkraman gelombang kedua Covid-19 dan beberapa kota memberlakukan lockdown.

Pada pertengahan April, rata-rata negara itu menangani lebih dari 100.000 kasus sehari. Pada hari Minggu, India mencatat lebih dari 270.000 kasus dan lebih dari 1.600 kematian, keduanya merupakan rekor baru dalam satu hari. Menurut laporan oleh The Lancet Covid-19 Commission, bahkan India dapat mencatat lebih dari 2.300 kematian setiap hari pada minggu pertama bulan Juni.

Saat ini, media sosial di India dipenuhi penuh dengan video pemakaman Covid, para kerabat yang meratap di luar rumah sakit, antrian panjang ambulans yang membawa pasien, kamar mayat dipenuhi dengan orang mati dan pasien hingga dua orang dalam satu tempat tidur, di koridor dan lobi rumah sakit.

Belum lagi, panggilan-panggilan darurat meminta bantuan untuk tempat tidur, obat-obatan, oksigen, obat-obatan dan tes penting. Obat-obatan dijual di pasar gelap, dan hasil tes memakan waktu berhari-hari.

“Mereka tidak memberi tahu saya selama tiga jam bahwa anak saya sudah meninggal,” kata seorang ibu yang bingung dalam satu video duduk di luar ICU. Sedangkan ratapan orang lain di luar perawatan intensif menandai suasana keheningan yang mendalam.

Vaksinasi Menjadi Terhambat

Disisi lain, India terus mengupayakan vaksinasi besar-besaran. Pada awalnya, peluncuran vaksin sempat menimbulkan kontroversi mengenai keefektifannya. Bahkan ketika India menambah dosis vaksin menjadi lebih dari 100 juta dosis pada minggu lalu, kekurangan vaksin tetap terjadi.

Serum Institute of India dan pembuat vaksin terbesar di dunia mengatakan tidak akan dapat meningkatkan pasokan sebelum Juni karena tidak memiliki cukup uang untuk meningkatkan kapasitas. India menangguhkan sementara semua ekspor vaksin virus korona Oxford-AstraZeneca, karena dosisnya sangat dibutuhkan di dalam negeri. Bahkan oksigen kemungkinan besar akan diimpor sekarang untuk memenuhi lonjakan permintaan.

Sementara itu, di tengah kematian dan keputusasaan, turnamen kriket terkaya di dunia dimainkan secara tertutup setiap malam, dan puluhan ribu orang mengikuti pemimpin mereka ke rapat umum pemilihan dan menghadiri festival Hindu Kumbh Mela.

Para ahli percaya bahwa pemerintah tampaknya telah sepenuhnya kehilangan kendali pada gelombang kedua yang akan melanda India.

Pada pertengahan Februari, Tabassum Barnagarwala jurnalis surat kabar Indian Express, menandai peningkatan tujuh kali lipat dalam kasus baru di beberapa bagian Maharashtra dan melaporkan bahwa sampel dari yang terinfeksi telah dikirim untuk pengurutan genom untuk mencari varian impor.

Pada akhir bulan, BBC melaporkan lonjakan tersebut dan bertanya apakah India menghadapi gelombang Covid baru?

“Kami benar-benar tidak tahu apa penyebab lonjakan itu. Yang mengkhawatirkan adalah bahwa seluruh keluarga terinfeksi. Ini adalah tren yang sama sekali baru,” kata Dr Shyamsunder Nikam ahli bedah sipil dari distrik yang terkena dampak di Maharashtra.

“Seperti tipikal di India, arogansi resmi, hiper-nasionalisme, populisme, dan ketidakmampuan birokrasi yang berlebihan telah digabungkan untuk menciptakan krisis,” kata Mihir Sharma kolumnis Bloomberg.

Gelombang kedua India dipicu oleh orang-orang yang lengah, menghadiri pernikahan dan pertemuan sosial, dan dengan pesan beragam dari pemerintah, yang memungkinkan demonstrasi politik dan pertemuan keagamaan. Dengan penurunan infeksi, lebih sedikit orang yang mau divaksin dan memperlambat upaya vaksinasi.

Pada pertengahan Februari, Bhramar Mukherjee seorang ahli biostatistik di Universitas Michigan, men-tweet bahwa India perlu mempercepat upaya vaksinasi sementara jumlah kasusnya rendah. Namun tidak ada yang memperhatikan.

“Ada perasaan kemenangan,” kata K Srinath Reddy, presiden Yayasan Kesehatan Masyarakat India. “Beberapa merasa kami telah mencapai kekebalan kawanan. Semua orang ingin kembali bekerja. Narasi ini masuk ke banyak telinga yang menerima, dan beberapa suara kehati-hatian tidak diperhatikan,” katanya.

Gelombang kedua mungkin tak terhindarkan, tetapi India bisa saja menunda dan mengurangi dampaknya, kata Gautam Menon, seorang profesor fisika dan biologi.

Apa pelajaran dari krisis kesehatan masyarakat ini? Pertama, India harus belajar untuk tidak mengumumkan kemenangan atas virus secara prematur, dan harus menutup kemenangan. Orang-orang juga harus belajar beradaptasi dengan penguncian lokal yang singkat jika terjadi lonjakan infeksi yang tak terhindarkan di masa depan. Kebanyakan ahli epidemiologi memperkirakan lebih banyak gelombang, mengingat bahwa India jelas masih jauh dari mencapai kekebalan kawanan dan tingkat vaksinasi tetap lambat.

“Kita tidak bisa membekukan kehidupan manusia. Jika kita tidak bisa secara fisik menjaga jarak di kota-kota yang padat, setidaknya kita bisa memastikan semua orang memakai masker yang tepat dan memakainya dengan benar,” kata Profesor Reddy. (tin)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Suasana Unjuk Rasa di Depan Taman Pelangi Surabaya

Suasana Unjuk Rasa Menuju Kantor Bupati Gresik

Suasana Unjuk Rasa Melewati Basra

Surabaya
Selasa, 7 Desember 2021
24o
Kurs