Kamis, 11 Agustus 2022

Legislator Apresiasi Kementan Dalam Penanganan Wabah PMK

Laporan oleh Billy Patoppoi
Bagikan
Sutrisno Anggota Komisi IV DPR RI bersama Syahrul Yasin Limpo Menteri Pertanian saat mengunjungi Kota Sumedang, Jawa Barat, dalam penanganan penyakit mulut dan kuku (PMK). Foto: Kementerian Pertanian

Sutrisno Anggota Komisi IV DPR RI mengapresiasi upaya Kementerian Pertanian (Kementan), dalam penanganan penyakit mulut dan kuku (PMK) secara cepat dan tepat. Penanganan yang dimaksud meliputi pemberian obat dan pendampingan terhadap para peternak, yang dilakukan secara responsif hampir di semua daerah.

“Saya selaku wakil rakyat terima kasih karena Pak Menteri dalam waktu satu minggu ini dapat menangani penyakit PMK secara cepat. Paling tidak kehadiran Pak Menteri itu memberikan semangat kepada rakyat kita untuk tidak cemas dan tidak ragu dalam menghadapi situasi ini,” kata Sutrisno dalam keterangannya yang diterima Antara, Kamis (19/5/2022).

Sutrisno mengatakan bahwa Menteri Pertanian (Mentan), telah meyakinkan rakyat bahwa penyakit PMK bukanlah penyakit yang memiliki dampak buruk terhadap kesehatan manusia. Penyakit ini bisa disembuhkan melalui kolaborasi dan sinergitas semua pihak, termasuk pemimpin daerah yang ada di seluruh Indonesia.

“Pak Menteri berkali-kali mengatakan ke publik tidak ada pengaruhnya wabah PMK pada manusia. Tapi manusia bisa jadi penyambung wabah kepada ternaknya. Sekali lagi Pak Menteri terima kasih atas langkah yang cepat sehingga kita di lapangan tidak ragu-ragu dan was-was dengan kehadiran pemerintah,” katanya.

Meski demikian, Sutrisno meminta agar pemerintah dalam hal ini Kementan untuk melakukan penelusuran dari mana wabah ini berasal. Selanjutnya, melakukan proteksi di semua kabupaten/kota di seluruh Indonesia.

“Perlu melakukan pemetaan dari mana sumbernya. Misalnya sapi yang positif PMK di Sumedang dikatakan berasal dari Purwakarta. Oleh karena itu Purwakarta segera dilakukan proteksi. Tentunya ke depan peningkatan pengawasan ini agar benar-benar dilakukan secara cepat,” katanya.

Sementara itu, Syahrul Yasin Limpo Mentan memastikan bahwa semua sumber daya di Kementan, terus bekerja melakukan antisipasi dan proteksi terhadap penyebaran wabah PMK.

“Saya pastikan bahwa semua kekuatan yang ada di jajaran pemerintah khususnya Kementerian Pertanian lebih khusus lagi Dirjen Peternakan, terus bergerak untuk mengantisipasi dari suspek PMK itu. Ingat bahwa yang saya sampaikan PMK ada, tapi proses penyembuhannya sangat maksimal artinya tingkat kematiannya sangat sedikit,” katanya.

Mentan menambahkan, semua kerja keras ini terbukti mampu menekan masifnya penyebaran virus dari kandang ke kandang. Yang terpenting, wabah ini tidak memiliki dampak terhadap kesehatan manusia.

“Oleh karena itu, PMK memang ada tapi PMK dapat disembuhkan dan tidak menular atau bahaya bagi manusia. Yang pasti tidak perlu panik karena semua proses penyembuhannya dilakukan secara luar biasa. Daging PMK bisa dimakan, yang saya paham yang tidak bisa dimakan adalah sekitar mulut, jeroan dan sekitar kepala,” pungkas Mentan. (ant/bil/rst)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Suatu Sore di Sembayat Gresik

Sore yang Macet di Raya Nginden

Peserta Pawai Taaruf YPM Sidoarjo di Sepanjang

Kecelakaan Truk Terguling di KM 750 Tol Waru

Surabaya
Kamis, 11 Agustus 2022
27o
Kurs