Minggu, 21 April 2024

Dubes Sudan Ungkap RSF Rekrut Anak-Anak Jadi Tentara

Laporan oleh Billy Patoppoi
Bagikan
Asap membumbung di Omdurman, dekat Jembatan Halfaya, selama bentrokan antara paramiliter Pasukan Dukungan Cepat (RSF) dan tentara, di Khartoum Utara, Sudan, Sabtu (15/4/2023). Foto: Antara

Yassir Mohamed Ali Duta Besar Sudan untuk Indonesia mengungkapkan Pasukan Dukungan Cepat (RSF) melakukan sejumlah aksi kejam, salah satunya adalah merekrut anak-anak untuk dijadikan tentara.

“RSF dengan sumber daya yang besar, tidak pernah membangun satu sekolah pun di Darfur atau di Sudan. Mereka lebih suka menarik anak-anak dari keluarga miskin untuk didaftarkan sebagai tentara, yang merupakan pelanggaran mencolok terhadap hak asasi manusia,” kata Yassir dilansir Antara dalam konferensi pers tentang kondisi terkini di Sudan, Rabu (3/5/2023).

Yassir mengatakan RSF telah mengerahkan lebih dari 40.000 tentara di ibu kota menggunakan mobil SUV bersenjata lengkap.

Ia menambahkan, setelah penghancuran semua sumber dukungan logistik dasar RSF, sebanyak 85 persen dari tentara mereka dipastikan telah menyerah, melarikan diri atau dieksekusi oleh pihak militer.

Oleh karena itu, lanjut Yassir, berdasarkan fakta tersebut, tidak benar untuk menggambarkan apa yang sedang terjadi di Sudan sebagai sebuah perang saudara.

“Ini lebih merupakan tindakan yang tak terhindarkan oleh SAF terhadap kelompok pemberontak bersenjata yang berupaya melakukan kudeta untuk merebut kekuasaan, dan mencoba membunuh kepala negara dan mengendalikan semua lokasi strategis di Khartoum,” kata dia.

Menurutnya, kini sudah jelas bahwa serangan tersebut telah direncanakan, dipersiapkan dan diatur dengan baik, tidak hanya oleh RSF yang memberontak, tetapi juga didukung oleh unsur asing dalam konspirasi besar untuk mengepung kekuasaan dengan paksa di Sudan.

Yassir juga mengungkapkan bahwa RSF telah melanggar gencatan senjata kemanusiaan sebanyak enam kali, dan merusak sejumlah kantor diplomatik seperti Kedutaan Besar Uni Eropa, India, Indonesia, Malaysia dan jalur diplomatik milik Kedutaan Besar Amerika Serikat.

Dirinya menambahkan, pasukan pemberontak itu juga menjarah mobil milik kedutaan Indonesia dan membuat salah satu atase administrasi di Kedutaan Besar Mesir meniggal dunia.

Kementerian Luar Negeri Sudan telah mengeluarkan kecaman atas pelanggaran mencolok terhadap misi diplomatik, personel, dan properti milik mereka yang dilakukan RSF.

Menurut pernyataan juru bicara militer, operasi militer untuk menyatakan bahwa Khartoum benar-benar terbebas dari kendali RSF mungkin memakan waktu beberapa hari.

Yassir menyatakan, konflik militer di Sudan yang telah berkecamuk sejak 15 April lalu, membuat 528 orang meninggal dunia dan melukai lebih dari 4.000 orang. (ant/ihz/bil)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Motor Tabrak Pikap di Jalur Mobil Suramadu

Mobil Tertimpa Pohon di Darmo Harapan

Pagi-Pagi Terjebak Macet di Simpang PBI

Surabaya
Minggu, 21 April 2024
27o
Kurs