Selasa, 25 Juni 2024

Arab Kecam Ketidakmampuan DK PBB Keluarkan Resolusi untuk Palestina

Laporan oleh Billy Patoppoi
Bagikan
Riyad Mansour (tengah), pengamat tetap Palestina untuk PBB, bercakap-cakap menjelang pertemuan Dewan Keamanan untuk memperbarui pertimbangan keanggotaan penuh Palestina di PBB, di Markas Besar Perserikatan Bangsa-Bangsa di New York, Senin (8/4/2024). Riyad Mansour (tengah), pengamat tetap Palestina untuk PBB, bercakap-cakap menjelang pertemuan Dewan Keamanan untuk memperbarui pertimbangan keanggotaan penuh Palestina di PBB, di Markas Besar Perserikatan Bangsa-Bangsa di New York, Senin (8/4/2024). Foto: HO Xinhua

Adel bin Abdulrahman Al-Asoumi Ketua Parlemen Arab mengecam ketidakmampuan Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk mengeluarkan resolusi yang memungkinkan Negara Palestina memperoleh keanggotaan penuh di PBB.

Melalui pernyataan yang dilansir Antara, Sabtu (20/4/2024), Al-Asoumi mengkritik penggunaan veto oleh Amerika Serikat, yang dianggapnya berkontribusi pada perampasan hak sah rakyat Palestina memiliki negara dan menjadi anggota penuh PBB.

Ia juga menekankan perlunya meyakinkan rakyat Palestina untuk sepenuhnya menggunakan semua hak sah melalui pengakuan internasional atas negara Palestina dan untuk mengibarkan bendera Palestina di markas besar PBB.

Tak sampai di situ, dirinya turut meminta masyarakat internasional untuk memikul tanggung jawab hukum dan sejarah untuk mengakhiri pendudukan brutal di wilayah Palestina.

Kemudian, Al-Asoumi juga meminta mereka membantu upaya mencapai solusi akhir dan adil terhadap masalah Palestina, yang mencakup pembentukan negara Palestina merdeka dengan Yerusalem Timur sebagai bagian dari negara itu.

Selain itu, Ia menegaskan kembali dukungannya bagi hak-hak sah rakyat Palestina di forum regional dan internasional.

Sementara itu, Amerika Serikat pada Kamis (18/4/2024) memveto rancangan resolusi Dewan Keamanan PBB yang menuntut keanggotaan penuh Palestina di PBB.

Dewan yang terdiri dari 15 anggota itu mengadakan pertemuan di New York untuk melakukan pemungutan suara terhadap rancangan resolusi yang diajukan Aljazair, yang merekomendasikan penerimaan Negara Palestina sebagai anggota PBB.

Keanggotaan itu diblokir kendati memperoleh 12 suara dukungan, Dua negara, yaitu Inggris dan Swiss, menyatakan abstain.

Untuk dapat disahkan, resolusi Dewan Keamanan PBB memerlukan sedikitnya sembilan suara setuju dan tidak ada veto dari lima anggota tetapnya, yakni AS, Inggris, Perancis, Rusia, atau China. (ant/sya/bil/ipg)

Berita Terkait

..
Surabaya
Selasa, 25 Juni 2024
28o
Kurs