Rabu, 26 Juni 2024

Presiden Palestina Khawatir Israel Usir Warga di Tepi Barat Usai Perang

Laporan oleh Muhammad Syafaruddin
Bagikan
Mahmoud Abbas Presiden Palestina. Foto: aljazeera.com

Mahmoud Abbas Presiden Palestina menyatakan kekhawatirannya bahwa Israel mungkin berencana mengusir warga Palestina di Tepi Barat yang diduduki ke Yordania setelah perang di Gaza berakhir.

“Israel telah menghancurkan setidaknya 75 persen wilayah Jalur Gaza dan menewaskan 34.000 warga Gaza dalam 200 hari, sebagian besar dari mereka adalah perempuan dan anak-anak,” kata Abbas seperti dilansir Antara pada Senin (29/4/2024).

“Saya khawatir setelah menghancurkan Gaza, Israel bergerak ke Tepi Barat dan mengusir penduduknya ke Yordania,” tambahnya.

Presiden Palestina itu menyeru kepada dunia untuk mengakui Palestina sebagai anggota penuh Perserikatan Bangsa-bangsa.

Dia juga mendesak negara-negara Eropa untuk mengakui Negara Palestina seperti mereka mengakui Israel.

Pada 19 April, 15 anggota Dewan Keamanan PBB bertemu di New York untuk melakukan pemungutan suara bagi rancangan resolusi yang diajukan Aljazair yang merekomendasikan penerimaan Negara Palestina menjadi anggota PBB.

Namun resolusi tersebut diveto Amerika Serikat dengan 12 suara setuju dan dua suara abstain, termasuk Inggris dan Swiss.

Israel telah melancarkan perang brutal di Gaza sejak serangan lintas batas oleh kelompok perlawanan Palestina Hamas pada 7 Oktober yang menyebabkan kematian sekitar 1.200 orang.

Serangan Israel menewaskan hampir 34.400 warga Palestina, sebagian besar perempuan dan anak-anak. Lebih dari 77.400 orang juga terluka di tengah kehancuran massal dan kekurangan kebutuhan pokok.

Israel dituduh melakukan genosida di Mahkamah Internasional. Keputusan sementara pada Januari memerintahkan Tel Aviv untuk memastikan pasukannya tidak melakukan tindakan genosida, dan menjamin bahwa bantuan kemanusiaan diberikan kepada warga sipil di Gaza. (ant/ike/saf/ipg)

Berita Terkait

..
Surabaya
Rabu, 26 Juni 2024
25o
Kurs