Senin, 24 Juni 2024

Tips Agar Jemaah Haji Tak Kelelahan Selepas Penerbangan

Laporan oleh Muhammad Syafaruddin
Bagikan
Ilustrasi Tim Kesehatan Bandara ketika menangani jemaah haji yang kelelahan. Foto: Kemenag

Laman Kementerian Agama (Kemenag) mencatat 338 kelompok terbang (kloter) atau 131.000 jemaah haji telah tiba di Tanah Suci.

Dijelaskan bahwa kedatangan jemaah haji terus berlangsung hingga 10 Juni nanti. Karena durasi penerbangan yang cukup lama, tak sedikit jemaah haji yang mengalami kelelahan setibanya di Bandara.

“Kelelahan pada jemaah terjadi hampir pada setiap kloter. Apalagi jemaah haji lansia,” terang Rendi Yoga Saputra Tim Kesehatan Klinik Bandara di King Abdul Aziz International Airport (KAAIA) di Jeddah.

“Dilihat dari data 27 Mei 2024, 15 dari 55 jemaah yang berobat di klinik bandara adalah jemaah haji yang mengalami kelelahan selama penerbangan,” sambungnya.

Oleh karena itu, jemaah diimbau untuk mengenali kondisi diri sendiri, mengenali kekuatan diri hingga mendengar alarm tubuh seperti kepala berat, kaki terasa panas, lemas, dan pusing.

“Ketika tubuh sudah menunjukkan tanda-tanda tersebut, jemaah harus mampu mengenali kemampuan diri, maka tidak perlu memaksakan ibadah. Lebih baik fokus dan tabung energi pada inti ibadah haji, yakni saat wukuf di Arafah,” terang Rendi.

Ia menyebut bahwa kekurangan elektrolit dan cairan dapat memicu kelelahan dan keluhan lemas. Untuk itu, penting bagi jemaah haji agar selalu cukup minum air, jangan menunggu haus dan lebih bagus jika ditambah oralit.

“Asupan nutrisi, makanan dan buah juga harus cukup,” katanya.

Selain itu, jemaah juga diimbau agar tidur cukup, baik secara kualitas maupun kuantitas. (saf/ipg)

Berita Terkait

..
Surabaya
Senin, 24 Juni 2024
26o
Kurs