Rabu, 21 Oktober 2020

PDIP Surabaya: Iduladha Momen Terbaik Kobarkan Semangat Pengorbanan

Laporan oleh Zumrotul Abidin
Bagikan

Pada momen Hari Raya Iduladha, 10 Dzulhijjah 1441 Hijriah, DPC PDI Perjuangan Kota Surabaya berharap agar semakin menggelorakan semangat berkorban bagi sesama. Apalagi di masa pandemi Covid-19 yang membutuhkan gotong royong seluruh elemen untuk menjawab tantangan krisis kesehatan dan pemulihan ekonomi.

”Selamat Hari Raya Iduladha. Selamat berkurban. Di hari yang suci ini menjadi momentum terbaik bagi kita semua untuk berefleksi, kembali meningkatkan semangat pengorbanan dalam kerja-kerja gotong royong menghadapi pandemi Covid-19,” kata Adi Sutarwijono, Ketua DPC PDIP Kota Surabaya, Jumat (31/7/2020).

Adi mengatakan, Iduladha semakin meningkatkan semangat ”Hubbul Wathan Minal Iman”, di mana jiwa pengabdian kepada masyarakat dan Tanah Air adalah bagian dari perwujudan keimanan kepada Allah SWT, Tuhan Yang Maha Kuasa.

“Dalam peringatan Iduladha tahun ini, DPC PDI Perjuangan Surabaya mempersembahkan sejumlah hewan kurban yang akan disembelih dan dibagikan kepada warga yang berhak,” imbuh H. Syukur Amaludin Ketua Panitia Peringatan Iduladha DPC PDIP Kota Surabaya.

Amaludin mengatakan, hewan kurban berupa sapi itu merupakan gotong royong dari berbagai pihak, diantaranya dari Tri Rismaharini Wali Kota Surabaya, Whisnu Sakti Buana Wakil Walikota, Adi Sutarwijono Ketua DPRD, seluruh anggota Fraksi PDI Perjuangan di DPRD Kota Surabaya, anggota DPRD Jatim, dan DPR RI dari PDIP, juga DPC PDIP Kota Surabaya.

”Peringatan Iduladha di DPC PDI Perjuangan Surabaya ini juga digerakkan bersama Baitul Muslimin Indonesia (Bamusi), organisasi sayap PDI Perjuangan yang fokus menjalankan berbagai kegiatan syiar keagamaan dan pemberdayaan umat,” imbuh Amaludin.

Adi menambahkan, peringatan Iduladha juga selalu mengingatkan pada momen ibadah haji yang berpuncak pada Idul Adha. Tahun ini, ibadah haji ditiadakan oleh pemerintah lantaran pandemi Covid-19.

”Kami sering mendapat cerita bagaimana Ketua Umum Ibu Megawati Soekarnoputri berhaji dengan khidmat, dan selalu mengajarkan prinsip pengorbanan, menangis dan tertawa bersama rakyat. Petuah-petuah itulah yang selalu ada di setiap aktivitas partai sampai tingkat akar rumput,” paparnya.

”Kami juga ingat bagaimana Presiden Sukarno melaksanakan ibadah haji pada 1955, di mana beliau harus menempuh perjalanan udara hingga enam hari untuk sampai ke Arab Saudi dengan transit di beberapa negara, karena memang waktu itu bangsa kita belum mempunyai instrumen perjalanan udara seperti sekarang,” imbuh Adi.

Ustadz Mukhlis Amal Ketua Bamusi Kota Surabaya mengatakan, peringatan Iduladha tahun ini memang akan terasa sedikit lain. Di antaranya pelaksanaannya harus tetap patuh pada protokol kesehatan. Kemudian, tak ada lagi aktivitas pembagian daging kurban secara terpusat di satu tempat, melainkan para kader PDI Perjuangan akan mengirimkannya “door to door” ke rumah warga yang berhak.

”Meski terasa berbeda, tentu itu tidak mengurangi sedikit pun kekhusyukan ibadah,” ujar Ustadz Mukhlis.

Dia menambahkan, Iduladha adalah momentum untuk meneladani sejarah kehidupan Nabi ibrahim dan Nabi Ismail, terutama dalam menjaga keluarga dan mendidik buah hati, seperti tertera dalam Surat Ibrahim Ayat 37.

”Nabi Ibrahim meninggalkan ajaran bahwa kita harus menjalani hidup penuh dengan keimanan, yang kemudian menghasilkan sikap ikhlas dan tulus dalam berkorban, terutama saat ini untuk membantu warga di tengah situasi sulit pandemi Covid-19,” katanya. (bid/tin)

Berita Terkait
Potret NetterSelengkapnya

Kecelakaan Truk di Tol Ngawi-Solo

Kecelakaan Mobil di Raya Darmo

Mendung Sore Ini

Kemacetan di Raya Taman arah Bundaran Waru

Surabaya
Rabu, 21 Oktober 2020
28o
Kurs