Senin, 24 Januari 2022

MPR: Generasi Muda Harus Dapat Kesempatan Memimpin Indonesia

Laporan oleh Farid Kusuma
Bagikan
Syarif Hasan Wakil Ketua MPR RI diapit Hillary Brigitta Lasut (kanan), dan Jialyka Maharani Anggota MPR RI, dalam Diskusi Empat Pilar MPR, Senin (1/11/2021), di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta. Foto: Farid suarasurabaya.net

Sjarifuddin Hasan Wakil Ketua MPR RI mengatakan, generasi muda harus mendapat kesempatan untuk memajukan Bangsa dan Negara Indonesia.

Mengutip hasil survei, Sjarifuddin Hasan menilai anak muda adalah orang yang kuat, energetik, tahan banting, serta siap menghadapi segala tantangan, termasuk tantangan Bangsa Indonesia ke depan.

“Kami yang sudah senior harus memberi dukungan kepada generasi muda. Sebab, generasi muda yang membawa bangsa ini ke depan. Jadi, kalau ingin membangun, serahkan kepada anak muda,” ujarnya dalam Diskusi Empat Pilar MPR bertema “Menanamkan Karakter Kepahlawanan pada Generasi Muda”, Senin (1/11/2021), di Media Center MPR/DPR/DPD, Komplek Parlemen Senayan, Jakarta.

Diskusi Empat Pilar MPR itu juga menghadirkan narasumber anggota MPR dari Kelompok DPD, Jialyka Maharani, dan anggota MPR dari Fraksi NasDem Hillary Brigitta Lasut.

“Selain itu, anak muda adalah orang yang visioner, penuh dengan cita-cita, dan dia mampu meraih cita-citanya,” imbuhnya.

Syarief Hasan mencontohkan proses regenerasi kepemimpinan di Partai Demokrat. Ketua Umum Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) adalah ketua umum parpol termuda.

“Jadi, yang paling penting kita berikan kesempatan kepada anak muda untuk membuktikan kemampuan mereka,” kata politisi Partai Demokrat itu.

Syarief menambahkan, kepemimpinan anak muda di Indonesia masih sangat kecil, kurang dari 1 persen. Padahal penduduk Indonesia sebanyak 270 juta orang.

Maka dari itu, Syarief Hasan mengharapkan pemimpin Indonesia pada tahun 2024 dari kalangan anak muda.

“Indonesia punya banyak calon pemimpin dari kalangan muda, seperti AHY, Anies Baswedan, Sandiaga Uno, Muhaimin, dan banyak lagi. Kita beri kesempatan kepada anak muda. Jangan dibatasi. Apalagi kalau presidential thresholdnya 0 persen, itu lebih bagus lagi,” sebutnya.

Menurut Syarief Hasan, generasi muda harus diberi kesempatan untuk memimpin. Sebab, kepemimpinan generasi muda sudah terbukti pada saat Sumpah Pemuda.

Ketika dibutuhkan, generasi muda selalu tampil. “Karena itu kita harus memberikan kebijakan yang berpihak kepada generasi muda,” ujarnya.

Dia mengharapkan pada waktu Indonesia Emas tahun 2045 semakin banyak politisi muda Indonesia. “Kalau kita ingin melihat Indonesia maju, maka kita harus berikan kesempatan kepada generasi muda kita,” ucapnya.

Sementara itu, anggota Jialyka Maharani MPR dari Kelompok DPD mengatakan, peringatan Hari Sumpah Pemuda dan Hari Pahlawan menjadi momentum bagi anak-anak muda untuk mengingat bahwa anak-anak muda di masa lalu bisa mempersatukan bangsa.

“Anak muda zaman sekarang jangan mau kalah dengan anak-anak muda di masa lalu,” katanya.

Menurut Jialyka, dengan segala keterbatasan, anak-anak muda dari Jong Java, Jong Celebes, Jong Sumatera, dan lainnya bisa mengesampingkan egonya untuk bersatu.

Anak-anak muda saat ini yang memiliki privilege dengan kemajuan teknologi informasi dan komunikasi seharusnya bisa melebihi anak-anak muda pada masa lalu.

“Jangan sampai kemajuan teknologi informasi dan komunikasi justru menggerus nilai-nilai kebangsaan dan kepahlawanan. Ini harus menjadi catatan untuk anak-anak muda saat ini,” katanya.

Sementara itu, anggota MPR dari Fraksi Nasdem, Hillary Brigitta sependapat bahwa anak-anak muda memainkan peranan penting dalam kemajuan bangsa Indonesia.

Namun, anak-anak muda Indonesia harus lebih dulu menunjukkan kemampuan, kapasitas, dan kapabilitas, termasuk dalam soal kepemimpinan yang bisa melebihi generasi pendahulunya.

“Bukan dengan cara memberikan privililege dan ‘karpet merah’ kepada generasi muda. Sebaliknya, generasi muda harus menunjukkan kemampuan, kapasitas dan kapabilitasnya,” ucapnya.(rid/iss)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Senja Penutup Tahun

Truk Derek Ringsek Setelah Tabrak Truk Gandeng Parkir

Suasana Unjuk Rasa di Depan Taman Pelangi Surabaya

Suasana Unjuk Rasa Menuju Kantor Bupati Gresik

Surabaya
Senin, 24 Januari 2022
26o
Kurs