Minggu, 21 Juli 2024

Korea Utara dan Rusia Sepakat Saling Beri Bantuan Militer Jika Diserang Negara Lain

Laporan oleh Billy Patoppoi
Bagikan
Kim Jong-un, pemimpin Korea Utara (Korut) dan Vladimir Putin Presiden Rusia. Foto: KCNA/Xinhua

Korea Utara (Korut) dan Rusia berjanji untuk saling memberikan bantuan militer tanpa penundaan jika salah satu dari mereka diserang oleh negara ketiga. Kesepakatan itu berdasarkan perjanjian kemitraan baru yang ditandatangani setelah pertemuan puncak pemimpin kedua negara pekan ini.

“Jika salah satu dari kedua belah pihak berada dalam situasi perang karena invasi bersenjata dari satu negara atau beberapa negara, pihak lain akan memberikan bantuan militer dan bantuan lainnya tanpa penundaan dengan memobilisasi segala cara yang dimilikinya,” sebut satu pasal dalam perjanjian yang dilaporkan kantor berita KCNA, Kamis (20/6/2024) dilansir Antara.

Perjanjian kemitraan strategis komprehensif ditandatangani oleh Kim Jong-un pemimpin Korea Utara dan Vladimir Putin Presiden Rusia pada, Rabu (19/6/2024), setelah pembicaraan di Pyongyang.

Menurut KCNA, perjanjian baru tersebut juga mengharuskan kedua belah pihak untuk tidak menandatangani perjanjian dengan negara ketiga yang melanggar kepentingan inti negara lain, atau berpartisipasi dalam tindakan tersebut.

Menanggapi kesepakatan itu, Korea Selatan (Korsel) menyesalkan perjanjian tersebut dan menyatakan bahwa perjanjian tersebut secara langsung melanggar”resolusi Dewan Keamanan PBB.

“Kami menyampaikan penyesalan kami bahwa meskipun ada peringatan berulang kali dari masyarakat internasional, Rusia dan Korea Utara telah menandatangani perjanjian kemitraan strategis yang komprehensif dan secara terbuka menyebutkan kerja sama teknologi militer,” kata Lim Soo-suk Juru Bicara Kementerian Korsel dalam konferensi pers.

Korea Selatan, lanjut Lim, akan menanggapi dengan tegas setiap tindakan yang mengancam keamanannya dengan bekerja sama dengan komunitas internasional, termasuk sekutu dan negara sahabat. Lim menambahkan bahwa pemerintah berencana mengumumkan posisi resminya mengenai isi perjanjian tersebut.

Pemerintah negeri ginseng tersebut diperkirakan akan menggelar pertemuan Dewan Keamanan Nasional untuk membahas hasil pertemuan puncak di Pyongyang yang bertepatan dengan kunjungan pertama Putin ke Korea Utara dalam 24 tahun itu. (ant/bil/ipg)

Berita Terkait

..
Potret NetterSelengkapnya

Pipa PDAM Bocor, Lalu Lintas di Jalan Wonokromo Macet

Perahu Nelayan Terbakar di Lamongan

Surabaya
Minggu, 21 Juli 2024
24o
Kurs