Rabu, 19 Juni 2024

Studi: Diet Mediterania Bisa Turunkan Kecemasan dan Stres pada Lansia

Laporan oleh Muhammad Syafaruddin
Bagikan
Ilustrasi makanan sehat. Foto: Antara

Penelitian terbaru tentang diet Mediterania diketahui bahwa selain dapat meningkatkan kesehatan fisik, tetapi juga memainkan peran penting dalam meningkatkan kesejahteraan mental terutama bagi orang lanjut usia.

Diet Mediterania terkait dengan banyak manfaat kesehatan, termasuk risiko yang lebih rendah terhadap kondisi kronis seperti diabetes, hipertensi, dan penyakit jantung.

Melansir Antara dari Medical Daily, Minggu (19/5/2024), dikatakan bahwa diet Mediterania menekankan konsumsi lebih banyak sayuran, buah-buahan, kacang-kacangan, biji-bijian utuh, kacang-kacangan, minyak sehat, dan jumlah moderat ikan dan makanan laut.

Menurut studi terbaru dari University of South Australia, diet Mediterania juga  dapat membantu mengurangi gejala stres dan kecemasan pada orang dewasa lansia. Temuan tersebut didasarkan pada sebuah studi yang dilakukan di antara 294 peserta berusia 60 tahun ke atas di Australia.

“Kepatuhan terhadap diet Mediterania berbanding terbalik dengan keparahan gejala kecemasan secara independen dari usia, jenis kelamin, indeks massa tubuh (IMT), aktivitas fisik, tidur, risiko kognitif, dan kemampuan untuk melakukan aktivitas sehari-hari. Selain itu, kepatuhan terhadap diet Mediterania juga berbanding terbalik dengan gejala stres secara independen dari usia, jenis kelamin, IMT, aktivitas fisik, dan tidur. Namun, tidak ada hubungan antara kepatuhan terhadap diet Mediterania dan gejala depresi yang diamati,” kata para peneliti yang menulis dalam studi yang diterbitkan di jurnal Nutrients.

Para peneliti mengidentifikasi bahwa manfaat kesehatan mental berasal dari elemen-elemen spesifik diet Mediterania seperti buah-buahan, kacang-kacangan, kacang-kacangan, dan konsumsi rendah minuman manis.

“Kacang-kacangan dan kacang-kacangan kaya serat, lemak sehat, dan antioksidan yang kemungkinan membantu menghasilkan bakteri baik dalam usus, menurunkan peradangan, dan pada gilirannya memiliki efek yang menguntungkan pada kesehatan otak. Asupan sayuran yang lebih tinggi juga terkait dengan gejala depresi yang lebih rendah, meskipun kami terkejut bahwa temuan secara keseluruhan tidak lebih kuat untuk meredakan depresi dan ini membutuhkan studi lebih lanjut,” kata dr. Anthony Villani salah seorang penulis studi.

Para peneliti percaya temuan mereka akan memberikan lebih banyak harapan, oleh karena itu mereka membuka kemungkinan untuk menyertakan diet Mediterania sebagai bagian dari pendekatan holistik dalam mengelola berbagai hasil terkait kesehatan.

“Sekarang sudah ada bukti yang cukup tentang hasil positif diet terhadap berbagai penyakit kronis, dan itu sangat dapat diterapkan dalam praktek. Misalnya, saya dapat merekomendasikan diet Mediterania untuk mendukung manajemen diabetes seseorang, mengetahui bahwa hal itu juga dapat memiliki hasil yang diinginkan pada kesehatan mental mereka,” kata Lisa Allcock, pemimpin studi tersebut. (ant/azw/saf/ham)

Berita Terkait

..
Surabaya
Rabu, 19 Juni 2024
28o
Kurs