Selasa, 18 Januari 2022

Kadin Jatim: Erupsi Semeru Berdampak pada Ekonomi Lumajang dan Malang

Laporan oleh Agustina Suminar
Bagikan
Adik Dwi Putranto Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Jawa Timur. Foto: Kadin Jatim

Adik Dwi Putranto Ketua Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Jawa Timur menegaskan bahwa erupsi gunung Merapi yang mulai terjadi pada Sabtu (4/12/2021) berdampak pada sektor ekonomi yang menjadi andalan Kabupaten Lumajang dan Kabupaten Malang, diantaranya perkebunan dan pertanian, peternakan, perdagangan, pertambangan dan pariwisata.

“Dampaknya pada ekonomi cukup besar, karena Lumajang ini kan termasuk lumbung pangan Jatim, disana banyak komoditas pertanian dan perkebunan yang menjadi komoditas andalan, diantaranya padi, kopi, tembakau, jagung, cabe dan tebu. Selain itu juga buah-buahan seperti pisang, mangga dan lainnya. Malang juga, ada sayur-sayuran, buah dan bunga pasti terdampak. Kalau terkena abu vulkanik, ini kan bisa mati semua,” ujar Adik Dwi Putranto di Surabaya, Minggu (5/12/2021).

Baca juga: 82 Gardu PLN Terdampak Erupsi Semeru dalam Proses Pemulihan

Begitu juga dengan sektor peternakan dan pertambangan. Menurut Adik, potensi perternakan Lumajang dan Malang juga cukup besar. Selain penggemukan sapi, di sana juga banyak populasi sapi perah yang menjadi pemasok beberapa industri susu besar.

“Kalau tambang, disana banyak tambang pasir dan untuk saat ini memang terhenti. Pasir Lumajang terkenal memiliki kualitas bagus dan dikirim ke beberapa daerah di seluruh Jatim, seperti Surabaya, Sidoarjo dan lainnya. Tetapi setelah erupsi, produksinya pasti akan melimpah,” tambahnya berdasarkan keterangan tertulis yang diterima suarasurabaya.net.

Baca juga: Lebih dari 800 Warga di Tiga Kecamatan Mengungsi Pascaerupsi Semeru

Sementara untuk jalur distribusi, untuk Surabaya arah Lumajang dan Surabaya arah Malang tidak ada kendala dan masih aman. Tetapi untuk jalur distribusi dari Lumajang ke Malang terputus karena jembatan Gladak Perak kecamatan Pronowijoyo yang menghubungkan Lumajang-Malang putus.

Meski demikian, ia belum bisa memastikan berapa besar kerugian yang diderita oleh petani Lumajang dan Malang, karena erupsi juga belum berhenti. “Belum tahu secara pasti berapa kerugiannya. Karena nilai kerusakan dan kerugian masih dalam kajian. Tetapi untuk saat ini kami kosentrasi pada penanganan bencana dan bantuan,” tegasnya

Kadin, ujar Adik, memiliki Satgas Bencana, mulai dari Kadin Indonesia, Kadin Provinsi hingga Kadin Daerah. “Kadin bergerak bersama Pemuda Pancasila dan LaNyalla Academia membuka pos bantuan dan melakukan kordinasi multipihak. Menghimpun sumberdaya dan rekening resmi untuk Kadin Peduli. Kami juga melakukan koordinasi dengan ALFI untuk distribusi bantuan,” pungkasnya.(tin)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Senja Penutup Tahun

Truk Derek Ringsek Setelah Tabrak Truk Gandeng Parkir

Suasana Unjuk Rasa di Depan Taman Pelangi Surabaya

Suasana Unjuk Rasa Menuju Kantor Bupati Gresik

Surabaya
Selasa, 18 Januari 2022
30o
Kurs