Rabu, 1 Februari 2023

Kadin dan Pengusaha Jatim Perkuat Perdagangan dengan Arab

Laporan oleh Ika Suryani Syarief
Bagikan
(tengah menggunakan masker) Adik Dwi Putranto Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri Jawa Timur (Kadin Jatim) bersama delegasi Kadin Jatim dalam Misi Dagang ke Saudi Arabia saat melakukan kunjungan ke Lulu Hypermart di Riyadh Saudi Arabia pada Sabtu (26/11/2022). Foto: Kadin Jatim

Perkuat perdagangan dengan Arab Saudi, Kadin Jatim ikuti ‘Indonesian Week 2022’ di Riyadh dan Misi dagang dengan Jeddah

Kamar Dagang dan Industri Jawa Timur (Kadin Jatim) dan puluhan pengusaha Jatim bertolak ke Saudi Arabia untuk menghadiri pameran “Indonesia Week 2022” di Riyadh dan Misi Dagang dengan Jeddah, sejak Kamis (24/11/2022) lalu, hingga Rabu (30/11/2022).

Adik Dwi Putranto Ketua Umum Kadin Jatim mengatakan bahwa kunjungan tersebut sebagai bentuk dukungan penuh atas upaya percepatan pemulihan ekonomi Jatim melalui peningkatan ekspor ke sejumlah negara.

“Ada 18 pengusaha dari industri menengah yang ikut, mereka membawa berbagai produk yang potensial untuk diekspor ke Saudi Arabia, diantaranya produk mamin, alat pemadam kebakaran, arang kayu, tepung porang, tepung mocaf, kacang gangsar, serta teh hijau jamus. Selain itu juga ada industri besar dari Jatim yang ikut, diantaranya Kopi Kapal Api, Finna, dan Tjiwi Kimia,” tuturnya dalam keterangan pers yang diterima suarasurabaya.net, Minggu (27/11/2022).

Adik mengungkapkan, pameran ini sangat strategis karena Arab Saudi adalah pasar yang cukup besar dan potensial. Terlebih hampir seluruh produk yang dibutuhkan oleh masyarakat Arab berasal dari impor.

“Di sini produksi hampir tidak ada sehingga kebutuhan dipenuhi dari impor. Namun, produk Indonesia yang masuk di sini masih kecil, hanya beberapa produk dari industri besar seperti Indofood dan Finna. Kalah dengan negara lain seperti China, India, Korea, Jepang, dan Taiwan,” ungkapnya.

Menurut Adik, Saudi Arabia adalah salah satu mitra dagang terbesar Indonesia yang berada di kawasan Timur Tengah. Namun sejauh ini, neraca perdagangan yang terjadi selalu menunjukkan angka defisit untuk Indonesia.

Berdasarkan data Comtrade, pada 2021 nilai perdagangan Indonesia-Arab Saudi mencapai 5,55 miliar dolar Amerika Serikat (AS) atau setara Rp79 triliun (dengan kurs Rp14.269 per dolar AS). Nilai ini meningkat 40,4 persen dibanding tahun 2020 yang hanya sebesar 3,95 miliar dolar.

Ekspor Indonesia ke Arab Saudi pada 2021 mencapai 1,58 miliar dolar. Namun, impor Indonesia dari Arab Saudi mencapai 3,97 miliar dolar. Sehingga neraca perdagangan Indonesia mengalami defisit 2,38 miliar dolar atau setara Rp34 triliun.

Defisit neraca perdagangan dengan Arab Saudi ini selalu dialami Indonesia dalam 28 tahun terakhir. Defisit terdalam mencapai 4,7 miliar dolar pada 2013 akibat besarnya impor minyak. Sementara sepanjang periode Januari-April 2022, neraca perdagangan Indonesia-Arab Saudi juga mengalami defisit.

Total perdagangan Indonesia Saudi Arabia dari Januari-April 2022 mencapai  2.566,14 juta dolar, dengan perincian ekspor Indonesia mencapai 623,72 juta dolar dan impor Indonesia mencapai 1,942 miliar dolar. sehingga mengalami defisit sebesar 1,318 miliar dolar.

“Untuk itu, kita harus memacu kinerja ekspor ke Saudi Arabia. Apalagi mereka sangat terbuka. Dalam kegiatan ini kami tidak mematok target transaksi karena yang kami inginkan keberlanjutan kerjasama,” tandasnya.

Hal yang sama juga diungkapkan oleh Mohammad Syafiudin Wakil Ketua Komite Tetap Jaringan Usaha Antar Provinsi Wilayah Tengah I Kadin Jatim yang juga Owner CV Prosperous Bersama, bahwa ada banyak potensi kerja sama yang bisa digali dengan Saudi Arabia.

“Melalui kegiatan seperti ini, kami jadi mengetahui produk apa yang mereka butuhkan, seperti makanan dan charcoal atau arang kayu, kebutuhan disini besar sekali karena masyarakat Arab senang barbeque,” ujar Didi, panggilan akrabnya.

Selain makanan dan arang kayu, Didi juga membawa berbagai produk UMKM binaan LPNU Blitar, mulai dari makanan, kerajinan, pakaian dan produk alas kaki. Ia juga mengaku sangat senang bisa mengikuti pameran, terlebih ada sekitar 200 importir yang diundang dan hadir.

“Produk-produk kita sudah bagus, tinggal bagaimana mengenalkan saja. Nah, momen seperti ini penting agar produk yang sudah bagus ini bisa dikenal dan dilihat oleh masyarakat luar. Apalagi pasar Saudi Arabia ini sangat luas karena hampir seluruh kebutuhan dipenuhi impor. Sayuran semuanya impor dari India, biskuit, dan produk yang lain juga banyak yang impor,” terangnya.

Nofian Supriyono Perwakilan dari Kadin Kediri Raya, juga mengaku sangat senang karena bisa memamerkan berbagai produk yang dibawa, diantaranya produk teh hijau jamus, produk kacang Gangsar, aneka snack, tepung mocaf dan krupuk. Selain itu juga produk alat kebakaran, gula aren, produk sarung tenun, dan lain sebagainya.

“Kalau krupuk harapan kami bisa untuk menyuplai kebutuhan haji dan umroh. Kegiatan  pameran dan Misi Dagang dengan negara lain ini memang sangat kami nantikan. Harapannya bisa ekspor produk UMKM Kediri Raya karena jika lihat di Lulu Hypermat, banyak produk yang dari industri skala besar sudah masuk ke sini,” pungkasnya.

(kanan ke kiri) Adik Dwi Putranto, Ketum Kadin Jatim, Drajat Irawan Plt Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Jatim, Sami F. Alkathiri Manager Direktor Sami F. Alkathiri Trading Est., dan Gunawan Atase Perdagangan KBRI di Riyadh dalam acara “Sharing knowledge” bersama, tentang bagaimana menembus pasar Saudi Arabia yang dilanjutkan dengan mengikuti pembukaan pameran “Indonesian Week 2022”. Foto: Kadin Jatim

Sebagai informasi, kegiatan pameran di Saudi Arabia diawali dengan melalukan ziarah ke makam Sayyidah Khodijah Istri Rasulullah Muhammad SAW dan KH Maimoen Zubair di Maqbarah Jannat Al Ma’la atau Pemakaman Ma’la di Mekkah pada Jumat (25/11/2022).

Kegiatan dilanjutkan dengan melakukan kunjungan ke Lulu Hypermart di Riyadh Saudi Arabia pada Sabtu (26/11/2022). Kunjungan dimaksudkan untuk melihat produk Indonesia yang tersedia disana serta produk potensial untuk bisa diekspor.

“Sharing knowledge” juga dilakukan bersama Sami F. Alkathiri Manager Direktor Sami F. Alkathiri Trading Est., tentang bagaimana menembus pasar Saudi Arabia yang dilanjutkan dengan mengikuti pembukaan pameran “Indonesian Week 2022”.(rum/iss)

Berita Terkait