Senin, 22 Juli 2024

Minyak Dunia di Perdagangan Asia Kembali Naik

Laporan oleh Ika Suryani Syarief
Bagikan
Seorang karyawan terlihat di anjungan minyak yang dioperasikan oleh perusahaan Lukoil di ladang minyak Kravtsovskoye di Laut Baltik, Rusia, Kamis (16/9/2021). Foto: Antara/Reuters

Harga minyak naik tipis di perdagangan Asia pada Selasa pagi (23/8/2022), setelah Arab Saudi memperingatkan bahwa OPEC akan memangkas produksi untuk memperbaiki penurunan minyak berjangka baru-baru ini.

Melansir Antara, minyak mentah berjangka Brent naik 32 sen menjadi 96,80 dolar AS per barel pada pukul 00.04 GMT, setelah sebelumnya sempat jatuh.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS terangkat naik 37 sen, menjadi diperdagangkan di 90,73 dolar AS per barel pada pukul 00.04 GMT.

Kontrak berjangka Brent dan WTI masing-masing merosot sekitar 12 persen dan 8,0 persen sejauh bulan ini.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC), siap untuk mengurangi produksi guna mengoreksi penurunan harga minyak baru-baru ini yang didorong oleh likuiditas pasar berjangka yang buruk dan kekhawatiran ekonomi makro, yang telah mengabaikan pasokan minyak mentah fisik yang sangat ketat, pemimpin OPEC Arab Saudi mengatakan pada Senin (22/8/2022).

Kantor berita negara Saudi SPA mengutip Pangeran Abdulaziz bin Salman, Menteri Energi Arab Saudi mengatakan kepada Bloomberg bahwa OPEC+ memiliki sarana dan fleksibilitas untuk menghadapi tantangan.

Sementara itu, Eropa menghadapi gangguan baru pada pasokan energi karena kerusakan pada sistem pipa yang membawa minyak dari Kazakhstan melalui Rusia, menambah kekhawatiran atas anjloknya pasokan gas.

Membatasi kenaikan harga, Iran menuduh Amerika Serikat pada Senin (22/8/2022) menunda upaya untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Teheran 2015 – tuduhan yang dibantah oleh Washington, yang mengatakan kesepakatan itu lebih dekat daripada dua minggu lalu karena fleksibilitas Iran yang nyata.

Dalam pasokan AS, pelaku pasar menunggu data industri yang akan dirilis pada pukul 16.30 waktu setempat pada Selasa (23/8/2022). Stok minyak mentah dan bensin AS kemungkinan turun minggu lalu, sementara persediaan sulingan naik tipis, jajak pendapat awal Reuters menunjukkan pada Senin (22/8/2022). (ant/gat/rst)

Berita Terkait

..
Potret NetterSelengkapnya

Pipa PDAM Bocor, Lalu Lintas di Jalan Wonokromo Macet

Perahu Nelayan Terbakar di Lamongan

Surabaya
Senin, 22 Juli 2024
24o
Kurs