Rabu, 24 April 2024

Dinkes Sidoarjo Sebut Ada Dua Klaster Covid-19 Wilayah Waru

Laporan oleh Ika Suryani Syarief
Bagikan
Warga dan polisi memasang poster berisi dukungan isolasi mandiri di rumah warga di Waru, Sidoarjo, Jawa Timur, Minggu (17/5/2020) karena salah satu warga di kampung tersebut dinyatakan positif Covid-19. Foto : Antara

Dinas Kesehatan Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur menyebutkan ada dua klaster persebaran virus corona atau Covid-19 di wilayah Waru, Sidoarjo yakni di Desa Pepelegi dan juga di Desa Waru.

Syaf Satriawarman Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Sidoarjo di Sidoarjo, Senin (18/5/2020) mengatakan untuk klaster Desa Pepelegi itu adalah aktivitas membuka peti mati jenazah Covid-19 sementara di Desa Waru adalah adanya seorang warga meninggal usai mengikuti tahlilan dan kemudian istri dan anaknya positif Covid-19.

“Jadi beda kasusnya itu, Jl. S. Parman sendiri dan yang Pepelegi itu sendiri,” ucapnya seperti dilaporkan Antara.

Menurutnya untuk yang Pepelegi saat ini timnya sedang melakukan tracing di sekitar kawasan tersebut dan membenarkan bahwa memang ada kejadian warga yang terkonfirmasi meninggal dan oleh pihak keluarga petinya dibuka.

“Sudah terkonfirmasi benar peti matinya dibuka, dishalatkan dan dimakamkan. Proses pemakamannya dilakukan oleh keluarga dan relawan yang tidak memakai baju hazmat,” katanya.

Ia menjelaskan, dari kejadian tersebut terbukti 17 orang dari keluarga dan tetangga yang ikut membantu prosesi pemakaman ketika dites cepat hasilnya reaktif.

“Untuk saat ini, 17 orang tersebut sedang menunggu hasil swab,” katanya.

Sementara itu, kata dia, untuk klaster RW 12 Desa Waru berasal saat salah seorang warga meninggal dunia setelah menghadiri sebuah acara tahlilan tetangganya, namun yang bersangkutan meninggal dengan tidak ada indikasi Covid-19.

“Justru karena itu, yang bersangkutan habis dari tahlilan meninggal itu tidak ada keluhan, tidak pernah di rumah sakit, jadi langsung dimakamkan keluarga. Tapi setelah itu beberapa hari kemudian dari keluarganya, istri anaknya positif,” katanya.

Ia mengatakan, dari situlah kluster Waru dimulai, dimana diketahui ada 15 orang terkonfirmasi positif Covid-19.

Ia mengatakan, Dinas Kesehatan Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur kemudian melakukan uji cepat virus corona atau Covid-19 di klaster S.Parman RW 12 Waru, Sidoarjo, Jawa Timur menyusul tingginya persebaran virus corona di wilayah setempat.

“Pada hari ini dilakukan uji cepat Covid-19 kepada 286 orang. Hasilnya sebanyak 44 orang reaktif,” katanya.(ant/iss)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Motor Tabrak Pikap di Jalur Mobil Suramadu

Mobil Tertimpa Pohon di Darmo Harapan

Pagi-Pagi Terjebak Macet di Simpang PBI

Surabaya
Rabu, 24 April 2024
29o
Kurs