Kamis, 21 Oktober 2021
THR3MASKADA

Terapkan Konsep Bottom Up, Gus Muhdlor Buka Ruang Aspirasi Hingga Tingkat RT

Laporan oleh Ika Suryani Syarief
Bagikan
Ahmad Muhdlor (Gus Muhdlor) Bupati Sidoarjo usai membagikan bantuan sosial kepada warga Desa Trompoasri Kecamatan Jabon, Senin (20/9/2021). Foto: Kominfo Sidoarjo

Ahmad Muhdlor (Gus Muhdlor) Bupati Sidoarjo menerapakan konsep “Bottom Up” dengan membuka ruang aspirasi masyarakat seluas-luasnya untuk mengawal pembangunan.

Gus Muhdlor mendorong agar warga tidak perlu sungkan bila ingin menyampaikan langsung masukan itu ke dirinya. Sebab dibutuhkan “mata” di tiap desa yang bisa memberikan masukan.

“Sidoarjo ini butuh percepatan, Sidoarjo butuh perhatian dan itu tidak hanya dilakukan oleh bupati semata,” katanya usai membagikan bantuan sosial kepada warga Desa Trompoasri Kecamatan Jabon, Senin (20/9/2021).

Masyarakat didorong lebih proaktif mengawal pembangunan Sidoarjo. Karena Sidoarjo butuh percepatan pembangunan yang tidak bisa dilakukan sendiri. Butuh peran serta masyarakat untuk ikut bersama-sama membangun Kabupaten Sidoarjo lebih baik lagi.

“Dibutuhkan mata di setiap desa sampai RT. Dari situ akan ada laporan yang masuk hal apa saja yang perlu dibenahi. Ini semata-mata untuk kemajuan pembangunan Kabupaten Sidoarjo,” ujarnya melalui keterangan tertulis.

Putra KH. Agoes Ali Masyhuri (Gus Ali) itu juga mengingatkan kepada masyarakat untuk tidak percaya terhadap oknum yang menjanjikan jabatan atas nama dirinya. Kalau menjumpai itu segera melaporkan kepada pihak yang berwajib.

Kepada masyarakat Jabon, Gus Muhdlor mempersilahkan menyampaikan aspirasinya demi kemajuan pembangunan di Kecamatan Jabon. Bahkan bupati siap memenuhi janjinya kepada warga Jabon sewaktu kampanye mencalonkan bupati kemarin.

“Aspirasi-aspirasi lain demi kamajuan Jabon jenengan sampaikan jangan merasa sungkan, minimal lewat Korcamnya atau Korwilnya, lewat Kadesnya boleh, lewat camatnya boleh,” ucapnya.

Dikatakannya di Desa Kalisogo Kecamatan Jabon akan dibangun kawasan industri. Progressnya masih berlangsung. Bupati memastikan tenaga kerja dari warga Jabon masuk prioritas. Bila sudah diterima jadi pegawai Gus Muhdlor minta warga Jabon bisa bekerja dengan baik.

“Ini sudah on progress, kita sedang bernegosiasi dengan para pengusaha termasuk para investor untuk memastikan bahwa sekian persen warga Jabon harus kerja disana, ojok sampai warga Jabon jadi penonton di daerahnya sendiri,” pungkasnya.(iss/ipg)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Truk Muat BBM Terbakar di Tol Pandaan

Truk Terguling di Lawang Malang

Truk Terguling Menimpa Taksi di Medaeng

Surabaya
Kamis, 21 Oktober 2021
30o
Kurs