Kamis, 20 Juni 2024

Bapanas: Impor Beras 2 Juta Ton dari Thailand Dilakukan Jika Produksi Kurang

Laporan oleh Billy Patoppoi
Bagikan
Aktivitas bongkar muat beras impor di atas kapal di Pelabuhan Tanjung Wangi, Banyuwangi Jawa Timur, Jumat. Foto: Dok/ Antara.

Badan Pangan Nasional (Bapanas) mengatakan bahwa Indonesia akan melakukan impor beras dari Thailand sebanyak dua juta ton, jika produksi dalam negeri dirasa kurang.

Sarwo Edhy Sekretaris Utama Bapanas mengatakan rencana impor beras dari Thailand ini, adalah untuk menanggulangi harga bahan pokok tersebut yang tinggi bahkan lebih tinggi lagi.

“Ini bisa jadi (langkah) antisipasi melalui rakornas dan ratas, tentunya dengan persetujuan Presiden dan Menteri. Tahun lalu 2,8 juta ton, tahun ini rencananya 2 juta ton, tetapi kalau misalnya produksi dalam negeri cukup berarti impor itu tidak jadi,” kata Sarwo dalam keterangan di Bandung, Jawa Barat, Minggu (18/2/2024) dikutip Antara.

Terkait dengan harga beras yang tinggi di pasaran dalam beberapa waktu terakhir sendiri, Sarwo mengatakan bahwa Bapanas menilai hal tersebut diakibatkan oleh tingginya ongkos produksi, hingga dampak El Nino 2023, yang membuat waktu tanam menjadi mundur.

“Pertama, memang ongkos produksinya naik, di pupuknya naik, kemarin dampak dari El Nino kekeringan, kemudian air juga kurang, panennya itu berkurang, sehingga hasilnya berkurang, otomatis harga naik,” ujar Sarwo dalam keterangannya.

Sarwo juga menegaskan, kenaikan harga beras ini tidak ada kaitanya dengan waktu menjelang Ramadan, murni dampak waktu tanam yang mundur dan El Nino.

“Enggak, karena memang waktu tanam kita mundur, sehingga waktu panen kita juga mundur. Itu sebagai konsekuensi itu dari adanya El Nino,” tegasnya.

Disinggung terkait adanya potensi penimbunan beras karena harga sedang tinggi, Bapanas menjelaskan tidak ada penimbunan dan diharapkan dalam waktu dekat harga beras bisa normal kembali.

“Sampai saat ini belum. Jadi masih berjalan normal, sehingga mudah-mudahan dalam waktu dekat ini bisa normal,” tutupnya. (ant/bil)

Berita Terkait

..
Surabaya
Kamis, 20 Juni 2024
31o
Kurs