Kamis, 18 April 2024

Kemenkes Sebut Pandemi Covid-19 Jadi Pembelajaran Hadapi Virus X

Laporan oleh Muhammad Syafaruddin
Bagikan
Ilustrasi - Sejumlah warga di Kota Milan, Italia mengenakan masker ketika pandemi Covid-19 pada 28 November 2021. Foto: Reuters

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menyatakan pandemi Covid-19 lalu menjadi pembelajaran bagi Indonesia dalam pembangunan infrastruktur kesehatan agar negara lebih siap menghadapi pandemi-pandemi lain di masa depan.

“Virus Covid-19 masih bermutasi dan WHO sudah mengingatkan ada virus X yang belum diketahui tetapi dapat menyebabkan pandemi. Artinya, kita harus bersiap-siap,” ujar Siti Nadia Tarmizi Kepala Biro Komunikasi dan Pelayanan Publik Kemenkes, dilansir Antara pada Minggu (3/3/2024).

Nadia memberikan respons tersebut terkait tiga tahun peringatan kasus Covid-19 pertama di Indonesia. Kasus Covid-19 pertama di Indonesia pada Senin, 2 Maret 2020. Terdapat dua pasien, yaitu seorang perempuan berusia 64 tahun dan anaknya yang berusia 31 tahun.

Dia menjelaskan, saat ini Covid masih ada dan masih bermutasi pula. Tetapi, jumlah kasus per harinya sudah semakin rendah dan fatalitas akibat penyakit itu pun sangat turun.

Menurut Nadia, Covid-19 memberikan berbagai pelajaran berharga. Seperti penyediaan alat kesehatan, vaksin, dan obatan-obatan secara domestik atau dalam negeri, yang dinilai membuat negara menjadi lebih mandiri. Hal itu agar negara tidak bergantung pada pihak lain untuk ke depannya.

Selain itu, dia mengatakan bahwa pelajaran lainnya yang dipetik Indonesia adalah penguatan riset dan surveilans guna deteksi dini virus baru di suatu daerah, serta penemuan anomali kesakitan dan kematian.

Melalui hal tersebut, lanjutnya, Indonesia menginisiasi sejumlah hal, baik di skala regional maupun global. Contohnya, realisasi vaksinasi Covid-19 sebagai program imunisasi nasional yang diperuntukkan pada kelompok rentan, seperti orang lanjut usia, orang dengan komorbiditas atau obesitas berat, ibu hamil, serta anak berusia di bawah 12 tahun yang punya gangguan imunitas (immunocompromised).

Dia melanjutkan, pada skala global, ada inisiatif berupa Pandemic Fund saat G20 dan Keketuaan ASEAN, yang diharapkan bakal bermanfaat untuk meningkatkan kewaspadaan, respons, serta penanganan pandemi di masa depan.

Hal tersebut juga diharapkan untuk mendorong adanya kerja sama dalam bidang teknologi, seperti whole genome sequencing (WGS), berbagi informasi dan data, juga kolaborasi dalam pengembangan kapasitas antarnegara. (ant/man/saf/ham)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Motor Tabrak Pikap di Jalur Mobil Suramadu

Mobil Tertimpa Pohon di Darmo Harapan

Pagi-Pagi Terjebak Macet di Simpang PBI

Surabaya
Kamis, 18 April 2024
29o
Kurs