Selasa, 25 Juni 2024

Konsumsi Kedelai Bisa Jadi Permasalahan Genitalia pada Janin Laki-Laki

Laporan oleh Ika Suryani Syarief
Bagikan
Kedelai. Foto: Pixabay

Mengonsumsi kacang-kacangan saat hamil dapat meningkatkan kadar besi dalam darah, namun jika berlebihan dalam mengonsumsi kedelai bentuk utuh bisa memicu permasalahan genitalia pada janin laki-laki.

Seperti dikemukakan Prof. Dr. dr. Noroyono Wibowo, Sp.OG Subsp KFm (K), dokter spesialis Kebidanan dan Penyakit Kandungan RSUP Nasional dr. Cipto Mangunkusumo dalam diskusi yang diikuti secara daring di Jakarta, Selasa (16.

“Kalau kedelai murni dimakan banyak karena mengandung genistain yaitu salah satu pemicu tumbuhnya pitoesterogen, maka kalau bayi laki-laki ada risiko untuk menjadi permasalahan genitalia atau saluran kencing jadi meningkat 3 persen,” kata dia seperti dilaporkan Antara.

Makan kedelai utuh bagi ibu hamil yang memiliki janin perempuan juga berisiko mendapatkan menstruasi lebih cepat saat dewasa karena terpapar esterogen lebih tinggi pada masa kehamilan.

Noroyono mengatakan, saat hamil, ibu tidak hanya perlu memenuhi nutrisi untuk zat besi dari satu sumber saja namun juga dari sumber lainnya seperti protein, lemak, mineral dan karbohidrat. Salah satu sumber zat besi yang mudah diserap tubuh adalah daging merah, bisa dari sapi ataupun kambing, yang bagi ibu hamil dibutuhkan minimal 400 gram daging.

Selain daging, asupan besi juga perlu dicukupi dari sayuran, kacang atau telur karena zat besi harus ada pengikat untuk bisa mengalir dalam darah dengan baik yaitu dari protein.

Namun harga daging yang terkadang mahal membuat ibu sering kali mengalami defisiensi zat besi, yang mana besi sangat penting bagi pertumbuhan janin.

“Kalau pada trimester 1 disebut anemi kalau kurang dari 11 miligram zat besi, di trimester 2 kurang dari 10,5 atau paling gampang semuanya dibawa 10 setengah milligram,” kata Noroyono.

Untuk menjaga kadar zat besi dalam tubuh cukup, Noroyono menyarankan untuk memeriksa darah perifer lengkap (DPL) untuk mengetahui seseorang anemia defisiensi zat besi atau tidak. Jika akan menikah, waspadai anemia dengan penyebab talasemia karena bisa memberikan risiko tekanan darah tinggi bagi ibu hamil dan risiko bayi meninggal sebelum lahir.

Sebanyak 25 persen anak yang lahir dari ibu penderita talasemia bisa berdampak anak menderita talasemia mayor dan harus melakukan transfusi darah setiap minggu.

Di samping itu, alumni Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia ini mengatakan kelebihan zat besi juga akan menjadi masalah lain karena dapat menginduksi oksidasi dari lemak yang bisa menyebabkan kematian sel di tubuh.

Selain itu, zat besi bisa bersifat toksik atau menjadi racun dalam tubuh jika jumlahnya berlebihan. Hal itu karena protein tidak bisa mengikat zat besi yang cukup sehingga besi menjadi radikal bebas dalam tubuh.

“Kalau keadaan itu dalam jumlah tertentu bisa merusak semua, salah satunya besi, selama terikat tidak jadi karat, tapi kalau besi bebas bisa jadi radikal bebas, ibaratnya dalam sehari-hari bisa jadi karat karena besi bebas,” ucapnya.(ant/iss/ipg)

Berita Terkait

..
Surabaya
Selasa, 25 Juni 2024
25o
Kurs