Minggu, 24 Januari 2021

Sekolah Masih Daring, Pemerintah Harus Murahkan Harga Kuota Internet

Laporan oleh Ika Suryani Syarief
Bagikan
Ilustrasi. Belajar di rumah. Foto: Antara

Proses belajar mengajar di tahun ajaran baru 2020/2021 masih banyak dilakukan via online. Dampak akibat pandemi Covid-19 membuat proses tatap muka menjadi minim. Achmad Amir Aslichin Anggota DPRD Jatim mengusulkan pemerintah bisa memurahkan harga kuota atau paket internet bagi masyarakat, khususnya bagi pelajar.

Mas Iin, panggilan Amir Aslichin, meminta agar ada keringanan bagi masyarakat yang anaknya melaksanakan proses belajar mengajar di rumah dengan metode online. “Jangan diremehkan karena pembelian kuota internet juga membutuhkan uang,” ujar Bacabup Sidoarjo yang akrab disapa Mas Iin itu.

Menurut dia, setiap sekolah bisa mendata jumlah siswa yang melaksanakan belajar daring. Nantinya Dinas Pendidikan akan menindaklanjuti dengan pendataan atau penganggaran. “Jika kebutuhan anggaran bisa dibackup APBD ya malah lebih baik. Apalagi APBN,” ujarnya.

Dengan masih meningkatnya jumlah pasien Covid-19, maka belajar di rumah masih jadi alternatif yang sesuai untuk saat ini. Di sisi lain, wali murid juga harus menyediakan fasilitas handphone atau komputer dengan kuota internet yang memadai. Hal itu digunakan untuk belajar daring dengan metode guru berada di sekolah.

Mas Iin meminta agar penganggaran kebutuhan kuota internet bagi masyarakat kurang mampu bisa dilakukan. Harapannya, jangan ada siswa yang tidak belajar karena tidak memiliki kuota internet. “Sangat disayangkan siswanya niat belajar tapi orang tua tidak mampu beli kuota internet. Itu yang harus diperhatikan pemerintah,” kata dia.

Menurutnya, Bantuan Operasional Sekolah Daerah (Bosda) juga bisa dinaikkan oleh pemerintah. Solusi itu bisa meringankan beban siswa dan juga sekolah. “Pendidikan harus menjadi skala prioritas pemerintah untuk kemajuan bangsa,” ujarnya.

Mantan Ketua Fraksi PKB DPRD Sidoarjo itu menegaskan, pemerintah juga bisa meringankan biaya pulsa untuk menelepon dan paket kuota internet. Tuntutan untuk tetap bekerja dari rumah juga mengharuskan masyarakat banyak berkomunikasi lewat handhpone. “Dengan lancarnya pekerjaan perekonomian masyarakat juga perlahan akan meningkat,” tegasnya.

Di sisi lain, pemerintah juga bisa meringankan tagihan listrik PLN dan air PDAM. Langkah itu dinilai tepat karena bisa membantu menekan pengeluaran masyarakat di saat kondisi ekonomi masih menurun.(iss)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Pak Nunut Pak …

Jelang Tol Manyar Banjir

‘Ranjau’ di Bawah Layang Trosobo

Empat Stand Pasar Ikan Hias Gunung Sari Terbakar

Surabaya
Minggu, 24 Januari 2021
28o
Kurs