Minggu, 21 April 2024

Kaesang Ingatkan Masyarakat Berpolitik secara Santuy dan Tak Saling Hujat

Laporan oleh Billy Patoppoi
Bagikan
Kaesang Pangarep Ketua Umum PSI memberikan keterangan kepada wartawan usai berkunjung ke Pondok Pesantren Gedongan di Cirebon, Jawa Barat, Sabtu (21/10/2023). Foto: Antara

Kaesang Pangarep Ketua Umum Partai Solidaritas Indonesia (PSI) mengingatkan seluruh masyarakat untuk berpolitik bebas dari ketegangan dan jangan saling menghujat, apabila punya pilihan yang berbeda.

“Kita itu berpolitik dengan riang gembira dengan santun dan santuy, karena kita harus tahu di pemilu yang akan datang narasinya adalah pemilu yang damai. Jadi, jangan ada yang saling menghujat,” kata Kaesang dalam safari politik di Pondok Pesantren Gedongan, Kabupaten Cirebon, Jawa Barat, Sabtu (21/10/2023) dikutip Antara.

Putra bungsu Joko Widodo Presiden itu juga menambahkan bahwa mengkritik tetap boleh dilakukan, karena itu hak setiap warga negara Indonesia. Namun, dia mengimbau agar kritik disampaikan dengan santun untuk menciptakan suasana sejuk di Pemilu 2024.

Lebih lanjut, Kaesang juga mengungkapkan ada banyak serangan yang dialamatkan kepada dirinya usai menjabat sebagai ketua umum PSI. Tapi, dia mengaku enggan menanggapi serangan tersebut.

“Saya sekarang Ketua Umum Partai Solidaritas Indonesia, baru tiga mingguan. Mungkin satu bulan itu nanti, di tanggal 23 Oktober, saya masih anget-angetnya, masih diserang sana-sini. Alhamdulillah, karena kalau nggak diserang, mungkin kami enggak terkenal,” katanya.

Kaesang mengungkapkan kedatangan dirinya ke Pondok Pesantren Gedongan dalam rangka safari politik, dan mengajak para pengurus ponpes beserta para santri menggunakan hak pilih mereka pada Pemilu Serentak 2024.

“Yang penting, buat saya, bukan nyoblos PSI-nya. Yang penting adalah dateng ke TPS (tempat pemungutan suara), ikut andil dalam Pemilu 2024 nanti, dan yang pasti jangan lupa untuk nyoblos presidennya juga,” kata Kaesang.

Dalam safari politiknya ke Ponpes Gedongan Cirebon tersebut, Kaesang juga mendapat kehormatan menyandang gelar Santri Kehormatan oleh pengurus Pondok Pesantren Gedongan, Kiai Ahmad Marzuki.

Dalam pemberian gelar itu, Marzuki juga menyematkan kopiah dan memberikan sandal kepada Kaesang.

“Simbol kopiah, Mas Kaesang, yang sementara ini menjadi Ketua Umum PSI, itu posisinya di atas dan simbol sandal itu juga Mas Kaesang harus siap di posisi yang paling bawah,” kata Marzuki.
​​​​​​​
Marzuki mengungkapkan bahwa status santri kehormatan tersebut diberikan sebagai bentuk doa kepada Kaesang dan anak-anak muda di PSI, agar sukses menjalankan tugas mengemban amanat rakyat.

“Kami tidak bisa mengikuti selalu langkah Mas Kaesang, langkah kawan-kawan muda; sehingga kami menitipkan status santri kehormatan. Mudah-mudahan itu adalah doa kami yang selalu menyertai Mas Kaesang dan kawan-kawan,” ujar Marzuki. (ant/bil/iss)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Motor Tabrak Pikap di Jalur Mobil Suramadu

Mobil Tertimpa Pohon di Darmo Harapan

Pagi-Pagi Terjebak Macet di Simpang PBI

Surabaya
Minggu, 21 April 2024
29o
Kurs