Senin, 27 Juni 2022

Film “Yuni” dan Gaung Perenungan Tentang Apa itu “Menjadi” Perempuan

Laporan oleh Ika Suryani Syarief
Bagikan
Adegan dalam film "Yuni".

Film “Yuni” menyentil kita kembali pada perenungan dan pertanyaan mengenai definisi perempuan sebagaimana kata-kata yang dilontarkan Simone de Beauvoir pada abad ke-20: “Seseorang tidak dilahirkan sebagai perempuan, tetapi menjadi perempuan”.

Pertanyaan tentang apa itu “menjadi” perempuan rupanya masih menjadi keresahan hingga masa sekarang.

Pendefinisian perempuan yang acapkali dilekatkan dengan “kodrat dapur kasur sumur”, entah bagaimana masih saja langgeng dalam masyarakat sosial.

Padahal, definisi itu sesungguhnya bentuk pengekangan pada diri dan tubuh perempuan.

Permasalahan yang dihadapi Yuni (diperankan oleh Arawinda Kirana) serta “Yuni-Yuni” yang lain di dalam film ini begitu nyata dan dekat sehingga setidaknya mampu menampar kita yang pernah menelan realita pil pahit itu.

Bagi orang-orang dengan privilese tertentu, barangkali memilih antara melanjutkan pendidikan atau menikah bukanlah masalah besar.

Tetapi bagi Yuni yang hidup dan tumbuh di dalam kultur patriarki yang kental, ditambah tengah berada dalam fase kebingungan usia remaja, membuat keputusan terkait dua hal tersebut bukan perkara mudah.

Kebingungan khas remaja terepresentasi jelas dari bagaimana Yuni berkali-kali bertanya dan meminta pendapat orang tuanya terkait dua pilihan yang akan berdampak besar pada masa depannya.

Hati kecil Yuni sesungguhnya menolak konsep pernikahan muda tanpa kematangan, tetapi ia sulit untuk menghindari tekanan lingkungan di sekitarnya yang mengamini “kodrat dapur kasur sumur” dan mitos pada diri perempuan.

Dengan mata lensa yang jujur tanpa mengelak, film ini turut merangkum bagaimana Yuni secara perlahan-lahan belajar tentang “menjadi” perempuan melalui pengalaman Tika (Anne Yasmine).

Seorang teman sebayanya yang baru saja melahirkan anak tetapi dihadapkan pada sikap ketidakpedulian suaminya dan realita keterbatasan ekonomi keluarga.

Yuni juga belajar melalui pengalaman Suci (Asmara Abigail), seorang perempuan muda yang menyandang status janda dan pernah mengalami keguguran kandungan saat hamil di usia remaja, tetapi akhirnya mencoba untuk menjalani hidup dengan berdaya dan penuh semangat.

Arawinda Kirana dan Asmara Abigal dalam film “Yuni” karya sutradara Kamila Andini.
Foto: Antara

Pertanyaan tentang apa itu “menjadi” perempuan sesungguhnya tidak berhenti pada definisi perempuan dalam konteks jenis kelamin.

Oleh sebab menjadi perempuan telah dikonstruksi oleh kultur dan sosial, ia mampu berkembang dalam diskursus yang menjadi satu-kesatuan, yakni gender dan seksualitas.

Maka tak heran jika Kamila Andini memutuskan untuk menyempilkan isu gender dan seksualitas dalam film “Yuni”.

Menariknya, “Yuni” menampilkan permasalahan tersebut tanpa terasa terbebani dengan pesan progresif yang berat dan konsisten memotret dengan jujur.

“Di titik itu, saya juga sadar tidak hanya perempuan yang ingin diterima di masyarakatnya yang menjadi korban dari patriarki, banyak juga laki-laki atau teman-teman dengan orientasi seksual yang berbeda juga mengalami hal yang sama,” kata Kamila Andini mengutip Antara, Minggu (12/12/2021).

Oleh sebab itu, Yuni secara tidak langsung juga belajar tentang apa itu menjadi perempuan ketika bertemu dengan Teh Asih (Mian Tiara) yang memilih untuk menyembunyikan orientasi seksual dan perubahan rupa penampilan dari orang tuanya.

Yuni juga secara tidak sengaja mengetahui Pak Damar (Dimas Aditya) yang memiliki orientasi seksual berbeda.

Bedanya dengan Teh Asih, Pak Damar memilih untuk mengelak dan tunduk pada konstruksi sosial.

“Kalau kita lihat di filmnya, menurut saya ironis sekali, bagaimana Yuni dan pak Damar mereka membutuhkan satu sama lain untuk survive. Buat saya, sangat menyedihkan. Seharusnya mereka tidak membutuhkan institusi perkawinan hanya untuk menjadi dirinya sendiri,” sambung Kamila.

Dalam kerangka isu seksualitas, film ini mampu membungkus pesan-pesan menampar dengan sederhana sekaligus eksplisit.

Beberapa adegan dan dialog membuat penonton sadar bahwa isu yang masih dianggap tabu dalam masyarakat konservatif ini menjadi begitu krusial.

adegan film YUNI obrolan di atas rumput.
Foto: instagram/kamilandini

Adegan saat Yuni bersama teman-temannya bermalas-malasan di atas rumput dan obrolan keingintahuan mereka mengenai seks dan orgasme, sebetulnya menyentil kesadaran bahwa sudah semestinya remaja mendapatkan pendidikan seksualitas yang komprehensif.(ant/wld/iss)

 

Berita Terkait

Surabaya
Senin, 27 Juni 2022
31o
Kurs