Rabu, 28 Februari 2024

Kepribadian Ceria dan Humoris Bisa Jadi Mengalami Masalah Mental Mendalam

Laporan oleh Muhammad Syafaruddin
Bagikan
Dr. dr. Nova Riyanti Yusuf, SpKJ Direktur Utama Pusat Kesehatan Jiwa Nasional pada diskusi daring, Senin (11/12/2023). Foto: Antara

Orang dengan kepribadian ceria dan humoris disebut sangat memungkinkan alami gangguan kesehatan mental, dan justru kondisinya lebih parah atau mendalam dari kepribadian lainnya.

“Orang seperti ini termasuk ke dalam masked depression, atau depresi terselubung, dan ini sebenarnya (rasanya) lebih menyakitkan,” kata Dr. dr. Nova Riyanti Yusuf, SpKJ Direktur Utama Pusat Kesehatan Jiwa Nasional dilansir Antara pada Senin (11/12/2023).

Nova mengatakan, orang dengan kepribadian tersebut namun mengalami gangguan kesehatan mental seperti depresi, bipolar, atau lainnya, namun tak terlihat, umumnya melakukan represi terhadap perasaannya.

Nova menyebut, merepresi atau menekan perasaan sehingga tidak menunjukkan gejala atau tanda di depan orang lain seringkali justru memperburuk keadaan mereka.

“Artinya dia merepresi, menekan ke bawah emosi dan perasaan dia. Namun represi itu bukan mekanisme pertahanan diri yang baik, itu malah lebih merusak dan berbahaya buat dia,” jelas Nova.

Orang dengan depresi terselubung, lanjut Nova, sangat perlu diwaspadai oleh orang-orang terdekat, agar tidak terjadi hal yang tidak diinginkan seperti yang terburuk, mengakhiri hidupnya.

Bahkan, orang yang masih sangat produktif dan cukup aktif dalam kesehariannya juga sangat memungkinkan untuk mengalami hal tersebut.

Adapun cara yang dapat dilakukan orang terdekat, menurut Nova adalah melakukan 3P, yakni mendeteksi Pikiran, Perasaan, dan Perilaku mereka.

Orang dengan gangguan mental, utamanya depresi, umumnya akan merasa tidak berdaya atau tidak menemukan pentingnya hidup di dunia. Mereka mungkin akan memberikan pandangan bahwa hidup di dunia adalah hal yang melelahkan dan tidak ada artinya, meski menyampaikannya diiringi oleh candaan.

Menunjukkan perhatian adalah hal pertama yang bisa dilakukan bila memiliki orang terdekat dengan gangguan mental.

“Tidak perlu menyinggung apa yang ia alami dan berniat menyelesaikan masalahnya, cukup misal berikan segelas kopi dan mengajaknya berbicara hal lain, dengan ini dia akan merasa bahwa masih ada orang yang peduli dengannya,” kata Nova.

Meski begitu, perlu dicatat bahwa bukan berarti orang dengan kepribadian tidak ceria dan humoris tidak bisa mengalami gangguan kesehatan mental yang juga parah dan membutuhkan pertolongan. Siapapun dapat mengalami masalah kesehatan mental, berapa pun usianya, dan tiap orang tentu akan mengalami pemicu yang berbeda-beda. (ant/mel/saf/ipg)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Truk Trailer Mogok, Jembatan Branjangan Macet Total

Kecelakaan Truk Box dan Motor di Sukorejo Pasuruan

Tetap Nyoblos Meski TPSnya Banjir

Bus Tabrak Tiang Listrik di Sukodadi Lamongan

Surabaya
Rabu, 28 Februari 2024
26o
Kurs