Senin, 4 Juli 2022

Menparekraf Ajak Pengusaha Muda Semangat 3G, Gercep, Geber dan Gas Pol

Laporan oleh Manda Roosa
Bagikan
Sandiaga saat hadir secara virtual dalam Forum Bisnis BPD Hipmi Jatim 2022, Minggu (15/5/2022). Foto : Istimewa

Sandiaga Salahuddin Uno Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif mengajak Hipmi Jatim berpartisipasti dalam program stimulus Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia serta Indonesia Spice Up the World.

”Saya harap teman-teman Hipmi Jatim berpartisipasi pada program-program andalan pemerintah dengan penuh inovasi, adaptasi dan kolaborasi dengan semangat 3G yaitu Gercep, Geber dan Gaspol,” ujar Sandiaga saat hadir secara virtual dalam Forum Bisnis BPD Hipmi Jatim 2022, Minggu (15/5/2022).

Untuk itu Hipmi harus Go Digital dengan mengedepankan aspek kesehatan dan kebersihan, kelestarian alam dan keberlanjutan lingkungan serta mampu mentransformasi ekonomi kita dari pandemi menuju endemi dalam tatanan ekonomi baru.

Sandi menuturkan, masa pandemi sangat berdampak pada dunia usaha, khususnya sektor UMKM. Untuk itu pemerintah telah menggelontorkan sejumlah stimulus untuk UMKM. Mulai dari restrukturasi kredit UMKM yang terdampak Covid-19 serta relaksasi kebijakan penambahan plafon KUR.

Pada tahun 20019, tenaga kerja UMKM sebanyak 119,6 juta orang. Jumlah tersebut meningkat 2,21 persen dibandingkan pada tahun sebelumnya yang sebanyak 117 juta orang. Jumlah tersebut pun setara dengan 97 persen dari total tenaga kerja di Indonesia. Sebanyak 3,08 persen sisanya berasal dari usaha besar.

Sandi menambahkan, tahun ini Hipmi juga akan mengadakan Munas. ”Jangan sampai Hipmi terpecah belah. Mari bersatu padu majukan perekonomian Indonesia,” tuturnya.

Sementara itu Arumi Bachsin Ketua Dewan Kerajinan Nasional daerah (Dekranasda) Provinsi Jawa Timur mengatakan pihaknya siap bekerjasama dengan Hipmi. Dekranasda Jatim sendiri memiliki program kerja salah satunya adalah bagaimana memakmurkan UMKM. ”Harapannya, perekonomian Indonesia bisa berdikari,” ujarnya.

Menurutnya, perekonomian tidak bisa lari dari ekonomi kreatif. ”Kalau kita lihat petanya tadi, dari banyak negara di dunia, Indonesia berada di posisi ketiga yang ekonomi kreatifnya mampu memberikan kontribusi terhadap pendapatan negara. Nomor satu Amerika Serikat, nomor duanya Korea Selatan. Di AS, sumbangan ekrafnya terpusat di Hollywood. Begitu juga di Korea Selatan yang sumbangannya dari drama korea dan K-Pop,” tutur Arumi.

Hal ini tentu berbeda dibandingkan Indonesia yang industri kreatifnya merata. Hampir semua daerah pasti memiliki produk kreatif andalan. Dan pemerintah bersama Dekranasda memberikan fasilitas yang cukup besar.

Arumi juga menambahkan bahwa pandemi tidak berarti semua sektor ekonomi akan terhenti. Pandemi justru bisa memberikan harapan-harapan baru. Ia optimistis masih ada solusi di tengah kesulitan yang melanda saat ini. ”Hipmi Jatim sendiri menurut saya sangat progresif. Walaupun pandemi tetap tidak menghentikan kegiatannya dan terus menciptakan peluang-peluang usaha,” kata Arumi.

Dalam kesempatan yang sama Septrianto Maulana Ketua DPW Gekrafs Jatim, menuturkan, pandemi menciptakan krisis yang berbeda dari krisis-krisis sebelumnya.

”Dibandingkan krisis ekonomi yang terjadi tahun 1999 misalnya, UMKM menjadi salah satu sektor yang selamat dan masih mampu memberikan kontribusi ke negara. Namun krisis yang terjadi akibat pandemi ini, UMKM sangat terdampak. Padahal ekonomi kreatif sebagian besar adalah UMKM,” ujarnya.

Karena itu di masa transisi dari pandemi menjadi endemi ini diharapkan menjadi momen untuk kebangkitan pelaku usaha UMKM dan ekonomi kreatif.

Lebih lanjut ia menuturkan, kontribusi ekonomi kreatif ke pendapatan negara lebih dari Rp1.100 Triliun. Tiga subsektor yang menjadi penyumbang terbesar adalah kuliner, fesyen dan kriya.

Gekrafs sendiri merupakan wadah dan komunitas pelaku usaha kreatif untuk bisa berkolaborasi. ”Di era sekarang ini kita harus terus berinovasi dan kolaborasi. Bagaimana produk ekraf dari Jatim ini bisa Go Nasional dan ke depannya Go Internasional,” pungkasnya. (man/ipg)

Berita Terkait

Surabaya
Senin, 4 Juli 2022
28o
Kurs