Selasa, 2 Juni 2020

Risma Pimpin Distribusikan APD ke 50 Rumah Sakit di Surabaya  

Laporan oleh Zumrotul Abidin
Bagikan
Tri Rismaharini Wali Kota Surabaya memimpin pendistribusian bantuan Alat Pelindung Diri (APD) ke 50 rumah sakit di Kota Surabaya, Jumat (10/4/2020). Foto : Humas Pemkot Surabaya

Tri Rismaharini Wali Kota Surabaya memimpin pendistribusian bantuan Alat Pelindung Diri (APD) ke 50 rumah sakit di Kota Surabaya, Jumat (10/4/2020). Dari 50 rumah sakit itu, terbagi 20 rumah sakit rujukan penanganan Covid-19 dan 30 rumah sakit non rujukan.

Jika sebelumnya bantuan APD itu diantar oleh Dinas Kesehatan (Dinkes) ke berbagai rumah sakit, kali ini rumah sakit dapat mengambil bantuan itu ke Balai Kota Surabaya. Satu persatu APD itu dikemas dan diikat menjadi puluhan tumpukan dan siap diambil oleh masing-masing rumah sakit.

Risma memimpin langsung pengepakan dan pendistribusian APD itu. Ia bersama jajarannya tampak sibuk melakukan pengepakan itu. Sebab, pembagian APD kali ini cukup banyak, yaitu APD sebanyak 950 pcs dan Face shield sekitar 2.800 pcs.

Risma mengatakan, mengingat kebutuhan APD teramat penting bagi petugas medis, maka secepat mungkin harus didistribusikan ke tiap rumah sakit. Apalagi hari ini, Pemkot Surabaya menerima bantuan sekitar 769 APD dari Alumni Universitas Kristen Petra, ditambah dengan face shield dan masker buatan Pemkot Surabaya.

“Kebetulan hari ini kita dapat sumbangan dan langsung kita bagikan. Semakin cepat semakin baik. Hari ini kita dapat bantuan, hari ini juga kita bagikan,” kata Wali Kota Risma disela penyerahan APD di Balai Kota, Jumat (10/4/2020).

Satu persatu perwakilan rumah sakit berdatangan. Mulai dari RS Adi Husada Undaan, kemudian RS Darmo, RS Siloam, RS PHC, Premiere, RS RKZ, RS Gigi dan Mulut. Semua berbondong-bondong datang ke Balai Kota Surabaya untuk mengambil APD itu tanpa menunggu lama.

“Untuk RS Universitas Airlangga (RSUA) diantarkan saja,” tutur dia kepada jajarannya.

Risma menegaskan kecepatan memberi bantuan APD sangatlah penting. Ia bercerita tidak hanya APD yang harus diberikan segara mungkin, tetapi pembagian hand sanitizer kepada sejumlah ojol juga harus secepatnya.

“Setelah isi cairan hand sanitizer ke dalam botol. Maka saat itu juga Dinas Perhubungan (Dishub) saya telephone untuk langsung dibagi. Meskipun itu malam hari,” ungkapnya.

Di samping itu, Risma juga menjelaskan, Pemkot Surabaya tidak hanya memberikan bantuan kepada pihak RS saja, tetapi orang dalam pemantauan (ODP) yang sedang melakukan isolasi diri di rumahnya masing-masing, juga mendapat perhatian khusus. Selain permakanan setiap hari tiga kali, ia pun memastikan kebutuhan seperti sikat gigi, sisir, sabun mandi juga dikirim kepada mereka.

“Ada 10 macam. Sikat gigi, pasta gigi, sabun mandi, detergen, shampo, masker 2 pcs, sisir, piring, sendok garpu, hand sanitizer lengkap di satu kantong. Setiap satu kantong saya beri untuk satu jiwa. jadi kalau di rumahnya ada 10 orang, ya saya kasih 10 kantong yang lengkap itu,” tegas dia.

Menurutnya, semua itu dilakukan agar warga yang berstatus ODP tersebut tidak berbagi alat pribadi kepada anggota keluarganya hingga melewati masa inkubasi selama 14 hari.

“Bahkan untuk warna piring dan sendok pun, saya bedakan supaya tidak tertukar satu sama lain,” tegasnya.

Irawati Marga salah seorang dokter dari Rumah Sakit Adi Husada Undaan menyampaikan, sejauh ini pemkot banyak memberikan fasilitas kepada tenaga kesehatan (nakes) untuk dapat melayani pasien dengan baik. Bagi dia, petugas nakes tidak bisa terlalu dibatasi dalam menggunakan APD.

“Mereka (nakes) harus terlindungi agar dapat melakukan penanganan dengan baik. Terima kasih, ini sangat berharga buat kami,” kata Irawati. (bid/iss)

Berita Terkait
NOW ON AIR SSFM 100

Nur Aini Kusuma

Potret NetterSelengkapnya

Kios Bensin di Lebak Jaya Utara Terbakar

Banjir di Tambak Sawah

Pohon Tumbang di Exit Tol Dupak

Kepadatan di Pasar Wadungasri

Surabaya
Selasa, 2 Juni 2020
29o
Kurs