Minggu, 21 Juli 2024

Hari Kedua Lebaran, Volume Arus Balik Mulai Terlihat di Stasiun Wilayah Daop 7

Laporan oleh M. Hamim Arifin
Bagikan
Ilustrasi - KA Bima berhenti di Stasiun Madiun. Tingginya animo masyarakat terhadap angkutan KA, membuat PT KAI (Persero) menambah jumlah operasional KA jarak jauh yang melewati wilayah Daop 7 Madiun, termasuk KA Bima. Foto: Humas Daop Madiun

PT KAI (Persero) Daop 7 Madiun mencatat volume penumpang arus balik mulai terlihat di sejumlah stasiun di wilayah daop setempat yang ditunjukkan dengan peningkatan jumlah penumpang berangkat atau naik kereta pada Kamis (11/4/2024).

“Berdasarkan data pada Kamis, tercatat ada sebanyak 10.178 penumpang yang berangkat atau naik KA dari sejumlah stasiun di Daop Madiun,” ujar Kuswardojo Manajer Humas Daop 7 Madiun dilansir Antara.

Menurutnya, jumlah penumpang berangkat itu, meningkat 40 persen dibandingkan pada keberangkatan hari sebelumnya, yakni hari pertama Idulfitri  yang tercatat sebanyak 7.307 penumpang berangkat dari sejumlah stasiun di Daop Madiun.

Adapun, Stasiun Madiun tercatat menjadi stasiun dengan jumlah penumpang terbanyak di wilayah Daop 7 Madiun, baik yang turun maupun berangkat.

Sesuai data yang ada, tercatat jumlah penumpang balik dari Stasiun Madiun mencapai 3.085 penumpang naik, diikuti oleh Stasiun Kediri dengan 1.061 penumpang, Stasiun Jombang 995 orang, Stasiun Kertosono 785 orang, Stasiun Nganjuk 773 orang, Stasiun Tulungagung 685 orang, dan Stasiun Blitar 616 orang.

Pada masa angkutan lebaran periode 31 Maret hingga 11 April 2024, KAI Daop 7 Madiun mencatat telah melayani 71.766 penumpang yang berangkat dan 100.044 penumpang yang tiba atau turun di stasiun-stasiun wilayah Daop 7 Madiun.

Sedangkan, pantauan pemesanan tiket kereta api keberangkatan Daop 7 pada periode 31 Maret hingga 21 April 2024, telah terjual sebanyak 88.557 tiket, yang merupakan 120 persen dari kapasitas yang disediakan sebanyak 73.656 tiket.

Data tersebut akan terus berubah karena penjualan masih berlangsung. Tujuan favorit masyarakat pada periode tersebut adalah Jakarta, Surabaya, Yogyakarta, Bandung, Malang, dan Banyuwangi.

Menyikapi lonjakan volume penumpang yang signifikan tersebut, Kuswardojo mengingatkan kembali ketentuan bagasi bagi pelanggan kereta api. Pelanggan diperbolehkan membawa bagasi tanpa dikenakan biaya tambahan maksimal 20 kilogram dengan volume maksimum 100 dm3, dengan dimensi maksimal 70 kali 48 kali 30 centimeter dan sebanyak-banyaknya terdiri atas empat item bagasi.

Kuswardojo menyampaikan, pelanggan yang bagasinya melebihi ketentuan tersebut, maka akan dikenakan bea sebesar Rp10.000/kilogram untuk kelas eksekutif, Rp6.000/kilogram untuk kelas bisnis, dan Rp2.000/kilogram untuk kelas ekonomi.

KAI meminta kepada penumpang untuk dapat meletakkan barang bawaannya pada rak bagasi di atas tempat duduk atau diletakkan di tempat lain yang tidak mengganggu atau membahayakan penumpang lainnya, serta yang tidak dapat menimbulkan kerusakan pada kereta.

“Kami berkomitmen memastikan perjalanan kereta api khususnya di momen angkutan lebaran ini dapat berjalan dengan selamat, aman, lancar, tertib, dan terkendali,” tandasnya. (ant/man/ham)

Berita Terkait

..
Potret NetterSelengkapnya

Pipa PDAM Bocor, Lalu Lintas di Jalan Wonokromo Macet

Perahu Nelayan Terbakar di Lamongan

Surabaya
Minggu, 21 Juli 2024
31o
Kurs